Memperpanjang SIM di Pekanbaru

Jadi seumur-umur saya nggak pernah ngurus SIM sendirian lewat jalur resmi. Pertama kali buat SIM di Jakarta. SIM motor buat saya kuliah. Waktu itu belum bisa naik motor sama sekali, punya aja nggak. Jadi bikin SIM dulu, beli motor baru belajar naik motor.. haha.

Jaman dulu bikin SIM masih di KOMDAK. Masih berasa di tengah kota dan dekat dari rumah. Memakai sistem 2-6-7 a.k.a Re-La-Si. Jadi saya diajak kerabat saya. Tau-tau tinggal foto dan jadi deeh.

Terus yang kedua di Duri, Riau. Langsung satu paket sama les nyetir mobil. Tinggal kirim pasfoto ukuran 10R buat difoto ulang untuk SIMnya. Dan jadi deeh SIMnya. Dan foto 10R saya gak pernah dibalikin. Nggak tau buat nakut2in tikus apa macan. Sama kayak SIM motor, saya juga pas bikin SIM mobil belum punya mobil. Belajarnya ya bareng sama submit foto 10R itu.

Waktu SIMnya mati nggak saya perpanjang lagi. Karena sejak tinggal di Jakarta nggak berani nyetir juga. Jadi ada jeda beberapa tahun nggak punya SIM. Kemana-mana naik ojek, taxi dan bajaj..haha. Tapi karena kepepet, anak udah dua, nggak muat juga kalo bawa anak dua sama mbak naik ojek atau bajaj, akhirnya bikin SIM lagi.

Waktu itu bikin SIM sudah nggak di KOMDAK lagi. Tapi pindah ke Daan Mogot. Lumayan berasa jauh. Padahal mungkin karena saya nggak pernah main sampe sana saja. Saya pakai calo eh biar agak kerenan bilang aja biro jasa. Jadi diantar ipar saya dan langsung ketemu pak calo eh pak birja, biro jasa. Waktu itu jaman kenceng-kencengnya pengawasan terkait KKN. Jadi walau lewat jalur akselerasi tetep pura-pura tes tertulis. Jawab apa aja tetap lulus. Dan foto. Tapi nggak usah tes mengemudi. Untung deh ya secara kemampuan nyetir saya ya begitulah.

Nah sekarang pas SIM habis. Saya lagi di Pekanbaru. Nggak ada sanak kadang yang bisa bantu. Nggak bisa mudik juga karena covid. Mau nggak mau cari info sana sini bagaimana perpanjang SIM di pekanbaru. Reaksi temen saya.. “waa mo ulangtahun yaaa.. asiik makan-makaan.” Emang temen nggak ada AHLAK!” Haha.. canda, sayaang.

Ada juga yang kasih info-info detail dimana bikin via SIM keliling. Berapa rincian tarifnya. Bahkan ada yang nawarin buat bantuin bikinin. Yang langsung melenggang kayak ibu pejabat, cekrek, jadi.

Ternyata kantor polisi buat urus SIM di Rumbai, deket banget dari rumah. Jadi kalau nggak sekarang, kapan lagi bikin SIM lewat jalur resmi ya kaan. Kalau di Jakarta rada mager dan jiper, di sini karena dekat coba aja lah. Pilih hari Sabtu diantar teman kantor.

Jadi kantor polisinya dibawah jembatan Siak (nomer berapa ya, dua kalo gak salah. Jembatannya ada 1, 2, 3 kayak sinetron). Parkiran nggak ada. Jadi di pinggir jalan sama di bawah jembatan aja dibantu abang-abang prit goceng 😅. E tapi parkir di sini cuma 4000, jadinya siceng ya.

Masuk ke dalam ditanya perpanjang atau bikin baru? Kalau bikin baru di gedung sebelah kanan. Kalau perpanjang ke parkiran di sebelah kiri. Di bawah pohon-pohon rindang, parkirlah mobil SIM keliling. Jadi bener-bener suasana outdoor.

Pertama ambil formulir isian dan mengisi. Ada meja dan kursi bakso kok. Tapi pulpen bawa sendiri yaa. Selesai mengisi kasih ke bapak polisinya dan antri. Nggak lama kok terus dipanggil untuk tes baca buta warna yang baca-baca angka. Di proses ini bayar 35.000 dan submit FC KTP.

Setelah itu psikotest. Tetap di bawah naungan pohon pake kursi bakso. Isi soal-soal mencocokkan gambar dan gambar orang full 1 badan terus submit dan bayar 100.000.

Setelah itu tinggal proses ngeprint SIM. Cuma antri 1 orang di depan saya. Dalam hati udah bilang “Ternyata gini doank ya prosesnya.”

Kata siapa? Hihi.. tiba-tiba mesin printernya rusak doonk. Udah dicoba dikutak-katik tetap rusak juga. Jadilah kita disuruh ke gedung tempat orang-orang yang bikin baru. Pake nyasar pula ngikut bapak-bapak bikin saya tambah molor aja dapet nomer antrian. Saya dapet nomer 62 sodara-sodara. Dan itu yang dipanggil baru nomer 30-an.

Setelah capek bediri, duduk, minum aqua, kipas-kipas kegerahan, abis nonton semua tiktok, scroll twitter sampe bawah, ngisi belanjaan toped dan shopee, nonton drama korea. Akhirnya dipanggil juga.

Sudah? Tentu belum. Dipanggil itu cuma buat masuk ke dalam ruang ber-AC. Di dalam nunggu lagi dipanggil untuk foto.

Selesai antri sampe bosen akhirnya dipanggil foto. Polisinya lucu sih becanda2in gitu. Terus selesai masih antri lagi buat bayar. Bayarnya sendiri cuma 80.000. Dan sampailah SIM nya di tangan dengan foto yang alakazam. Amit-amit jelek banget. Iya sih saya gak cakep, cuma foto di SIM sumpah parah banget.. haha gak terima begini. Ini pak polisi gak bisa apa install faceapp atau motonya pake Oppo aja???

Jadi total jendral biayanya 35.000 + 100.000 + 80.000 = 215.000 eh plus parkir 219.000. Biaya psikotestnya bahkan lebih mahal dari bikin SIM itu sendiri. Ya mungkin karena kesehatan jiwa diatas segalanya… #eaaa #lapeerrr Gimana gak laper lha wong hampir 4 jam antri gara-gara mesin printer yang rusak..hiks padahal kalau gak rusak cuma 1 jam an aja.

Jadi gimana? Mau jalur resmi apa express? Di era pandemi begini kalau mau via express gak papalah. Karena resiko paparannya tinggi banget ditengah-tengah orang banyak begini. Tapi kalau nggak pandemi sebaiknya via jalur resmi. Kalau bukan kita yang memutus rantai kolusi, siapa lagi yeee kaaan?

Selamat bikin SIM. Jangan lupa :

  1. Bawa fotocopy KTP dan SIM biar gak ribet nyari fotocopyan lagi
  2. Bawa pulpen dan pensil
  3. Bawa minum dan cemilan
  4. Bawa hp charger biar nggak mati gaya
  5. Bawa duit

Kesan dan pesan, overall polisi-polisinya baik dan cukup membantu. Pas kita banyak yang bediri langsung sigap bawain kursi-kursi. Yang sudah sepuh atau ibu-ibu bawa anak kecil dibantu banget. Ramah dan becanda-becanda gitu. Kurangnya cuma banyakin petunjuk-petunjuk arah gitu kayaknya soalnya saya sempet nyasar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s