5 Barang Yang Selalu Ada di Tas

Sebagai emak-emak yang selalu rempong antara urusan kerjaan sama momong bocil, isi tas jadi bervariasi antara stationary sama botol susu. Antara pampers sama pulpen dan buku. 

Belum lagi kebiasaan emak untuk ganti-ganti tas mematchingkan dengan baju dan suasana hati.. tsaah ya kali ada tas suka cita dan ada tas bergalau ria. Jadilah isi tas suka berurbanisasi dari tas desa ke tas kota dan bertransmigrasi dari tas padat ke tas yang longgar. Ketinggalan printilan udah jadi kejadian berulang. Tapi ya tetep aja gak ada kapoknya. 

Tapi di luar segala tetek bengek isi tas emak, barang-barang ini selalu setia berpindah hati dari satu tas ke tas yang lain.. issh gak setia yaa.

1. Handphone (HP)

Ibarat lagu, “aku tanpamu butiran debu”. Begitulah hidupku tanpa HP. Yaelaa, udah kayak businesswoman aja. Di dalam HP selain ada nomer suami yang saya gak apal-apal.. ya banyak soalnya nomernya (issh alasan), ada reminder kapan anak saya harus bikin PR kumon, ada catatan hutang piutang (ya maklum emak baek hati jadi suka meluncurkan KTA-TRB-THB Kredit Tanpa Agunan-Tanpa Riba Bunga-Tapi Harus Bayar, sama mbak asisten. Kamu mau ngutang juga? Boleh tapi bangun jam 4 ya, masak di rumah sama anter anak sekolah..yhaa..).

Handphone yang di foto itu Samsung. Udah bertahun-tahun jadi udah kumel dan retak (mungkin gak tahan dia karena saya keseringan selfie, seperti kata pepatah buruk muka cermin dibelah, ini buruk muka hape terbelah). 

Difotonya pake oppo. Saya beli hape oppo karena kalau kumpul-kumpul foto-foto, teman-teman saya gak mau di foto pake hape saya. Gak jadi cakep katanya. Yhaa masak muka bluwek pengen jadi blink-blink. Tapi karena kami cinta kepalsuan, jadilah beli hape oppo buat pepotoan. Walau oppo kece badai buat foto-foto tetep saya cinta banget sama si Samsung. Karena semua akun tokopedia, shopee, bukalapak dan lazada saya di sana. Kalau ganti hape gimana saya mau belanja.. yaelaaa… 

2. Dompet

Ya gimana juga mau pergi-pergi kalau gak bawa uang ya? Emang bisa pake sistem barter atau tanda tangan? Ini dompet juga udah bertahun-tahun. Dibeliin suami di mall sebelah kantor pas dia jemput saya dari kantor. Abis dibeliin malah diomelin sama istrinya “yah, ngapain beli di situ, beli online lebih murah.” 

Sungguh istri yang sangat solehah. Lha ngomel-ngomel kok solehah. Lha kan dia ngomel demi mendapatkan saving dari selisih harga. Menerapkan prinsip ekonomi : “dengan pengorbanan sekecil-kecilnya untuk memperoleh hasil tertentu, atau dengan pengorbanan tertentu untuk memperoleh hasil semaksimal mungkin” 😁

Dompet juga sebetulnya udah punya calon pengganti. Mulai dari dikadoin temen-temen kantor waktu saya mau pindah kota. Mungkin mereka gak tega liat dompet saya gak ganti-ganti. Tapi yang dikasih malah mbatin, ya ampun coba ngasih mentahnya aja. Haha. Sungguh teman yang sangat ingin di sleding. Juga pernah dapet dompet dari give away sampe dompet ikutan rebutan di media online. Semua masih aman tersimpan rapi jaga-jaga kalau mau di-olx-kan.. yhaa.. 

Dompet buat saya harus gede, bukan karena uangnya banyak, tapi karena saya ‘penyimpan’. Penyakit bawaan lahir, suka nyimpenin kayak sisa bon, boarding pass, kertas promo apalah ke dalam dompet. Makanya dompet saya juga harus resletingan, supaya harta karun tersebut tidak berhamburan keluar. 

3. Charger

Sebagai miss sosmed (julukan dari teman saya saking aktifnya saya di sosmed. Tulisan tentang sosmed disini), tentu jangan sampe mati gaya gara-gara  HP mati. Jadilah bawa charger kemana-mana. Kok gak bawa power bank aja? Udah dibeliin suami berkali-kali dan selalu hilang entah kemana. Jadi kalau jalan-jalan suka jelalatan nyari colokan charger

4. Token bank

Karena salah satu fungsi HP untuk belanja online jadilah kemana-mana bawa token HP. Sebetulnya bisa aja sih install aplikasi bank di HP atau install sms banking jadi gak usah bawa-bawa token. Cuma gak tau kenapa lebih seneng pake sistem token. Mungkin karena penyuka sistem kalau bisa ribet kenapa harus simple. Yhaa..

5. Tissu

Salah satu barang penting yang harus dibawa di dalam tas. Tissue. Bisa basah bisa kering atau dua-duanya. Fungsinya mulai dari ngelap keringet, bekas lipstick yang belepetan, megang gorengan, sampai kalau harus ke WC umum. 

Nah itu 5 barang yang ada di tas saya (selain 1657 barang lainnya. Yhaa ini tas apa brankas?). Ditulis dalam rangka #BPN30dayChallenge2018. Sudah memasuki hari ke-8. Semangaat. 22 days to go!!

Iklan

3 respons untuk β€˜5 Barang Yang Selalu Ada di Tas’

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s