Bilbao, Here We Go… (part 3, Shopping di sekitar Plaza Moyua)

Sesudah istirahat sehabis berpetualang dan ngadem di hotel, eh salah ngangetin badan di hotel, waktu masih jam 2 siangan, masak sih udah sampe sini trus nyerah sama stalker dan ngendon di kamar aja. Lagian inget udah isi kuota 200rb untuk 1 hari, mari kita manfaatkan untuk ber-google maps-ria.

Okelah saya ganti jaket saya yang biru muda dengan jaket item plus kupluk item. No more tongsis dan foto-foto di jalan karena ketauan banget turisnya dan mengundang orang jahat. Sudah turis, sendiri, cewek, Asia, PKI (pendek, kecil, item) pula.

Sekarang jalan ke arah belakang hotel. Kebetulan teman titip tas Bimba Y Lola, yang merk nya pun saya baru tahu saat itu… ndesoo :D. Cek di Google map cuma 700 meter dari hotel. Kecil lah bisa jalan kaki. Tapi inget ya saya abis jalan pagi plus marathon sekitar 1.5-2km PP tadi pagi :D. Wis gak popo sampe rumah nanti pijetan.

maps bimba y lola

Siapin tukeran duit dulu. Karena saya mungkin satu-satunya turis dodol yang ke Spain bawanya dollar :D. Suami saya ngasih amplop duit, saya berasumsi udah Euro, dia juga gak ngomong apa-apa. Pas kemarin di kasir toko souvenir…jeng…jeng… gak bisa bayar. Ada bank persis di seberang hotel sanaan dikit. Cuma saya lihat kok antri ya, terus juga agak jiper denger si mbak bank nya ngomong Bahasa yang saya gak tahu. Ya udah deh lebih aman ngomong sama mesin aja. Jadilah saya ke ATM saja. Ngambil uang pake ATM kurs nya bagus kok, standard-standard aja, paling untuk BCA kena biaya penarikan 25,000 aja. Bank lain saya gak coba.

Okeh uang sudah di tangan, siap jalan kaki. Toko Bimba Y Lola itu terletak di kawasan bisnis dan pertokoannya Bilbao. Jadi ada bunderan taman kota berbentuk elips yang bernama Moyua Plaza, bercabang 8. Mungkin ibarat simpang 5 nya Semarang ya cuma ini simpang 8. Di sepanjang jalan itu berjajar pulau-pulau, eh toko-toko. Semua icon yang berbentuk tas belanja itu toko-toko.

maps moyua plaza

Karena Bilbao kota kecil, yang banyak tentu merk lokalan Spanyol. beberapa banyak di Indonesia kayak Zara, Bershka, Manggo, Stradivarius, dll.

Menuju ke Plaza Moyua juga banyak betebaran bangunan-bangunan cantik banget, yang udah gatel buat di foto dan bertongsis. Cuma masih agak trauma sama pengalaman tadi pagi, jadilah motonya ala kadarnya sambil lewat atau pura-pura duduk di bangku taman trus jepret 🙂

bilbao 14

bilbao 13

Model bangunannya kayak istana-istanaan, tapi bukan yang pilar-pilar berwarna klasik putih atau gold. Lebih ke bangunan bertingkat dengan aksen ukiran dan warna-warna yang lebih cerah dan tegas. Kayak model Dukuh Bhima Kota Legenda Bekasi di saat launching pertama-tama.. nah lo ketauan deh saya hidup di jaman apa.

istana bilbao

Nah kalau yang diatas namanya Palacio de Chavarri. Katanya sih berdiri sejak tahun 1889, jadi lebih lama dari Nyonya Meneer. Dirancang arsitek Belgia, paul Hankar untuk pengusaha Victor Chavarri. Sekarang bangunan ini dipakai sebagai kantor pemerintahan Spanyol di Biscay. Semua bangunan jendela di rumah ini katanya sih gak ada yang sama. Maafkan pengambilan fotonya yang amatir ya.

bimba y lola

Okeeh.. akhirnya sampe juga saya ke toko tasnya. Kenapa sih perlu disebut-sebut ini tas. Ya karena memegang peran penting dalam chapter ini…wkwkw…tunggu saja kisahnya..yaelaa..

Sambil nunggu temen saya confirm belanja yang mana, saya jalan ke toko Zara di depannya. Walaupun di Jakarta ada juga, cuma saya juga bingung ini jalan-jalan di negri orang sendirian kayak orang ilang. Minimal kalo masuk toko bisa disambi mikir dari sini mo kemana lagi. Ternyata tokonya Zara Kids. Mungkin sama dengan di Jakarta cuma menurut saya jauuh lebih murah disini. Jadi udahlah daripada pusing beliin aja buat keponakan-keponakan saya. Walau setelah nanti saya sampe di hotel dan cek labelnya Zara made in Bangladesh…hahaha…untung gak made in Sukoharjo…wkwkw eh bener lho Zara tuh emang dibikinnya di Sukoharjo.

Abis gitu balik lagi ke toko tasnya, dan beli 2 tas. Lumayan, gak sia-sia jalan kakinya. Lagi-lagi ya kasir sama SPG nya gak ada yang bisa Bahasa Inggris. Ditanya bisa tax refund apa nggak entah apa-apa dijawabnya. Ya sudah lah gak papa.

Dari situ jalan lagi agak jauhan. Masuk ke Bershka. O iya end of February udah gak musim sale, karena biasanya di January. Tapi masih ada beberapa barang Bershka yang sale yang menurut saya modelnya not so me :). Nah pas keluar dari Bershka itulah, saya jalan dengan pedenya, yaiyalah belagu bawa tas belanjaan gede-gede (walau titipan) eeeh, dikejar-kejar satpam yang badannya gede berkulit hitam. “Senorita, senorita..” Ya karena nama saya bukan Rita ya saya gak nengok. Sampe dia bisa nyolek saya. E ya ampun, ternyata tas saya bunyi tadi pas lewat dia. Cuma karena memang banyak yang lalu lalang di pintu keluar jadi saya Pede aja. Dan ya seperti sudah diduga si satpam gak bisa Bahasa Inggris. Tapi dia gak geledahin satu-satu. Kebetulan saya bawa 3 tas belanjaan. Dia lewatin 1-1. Di tas ketiga bunyi deh. Baru dibuka. Dan ternyata tas Bimba Y Lola nya itu yang bunyi. Tapi dia cuma bilang “oo thiss..” sambil nunjuk cantolan logam gede di tasnya.

Ya udah donk saya pikir aman. Hari sudah sore juga, bawaan udah ribet banget. Takutnya makin gelap makin sepi kotanya. Konon orang disini memang gak mau lembur. Lembur memang gaji bertambah, tapi pajaknya pun gede banget. Jadilah mereka prefer kerja biasa bisa pulang ke rumah tenggo dan kumpul keluarga. Toko-toko disini tutup jam 8 malam, kecuali apotek.

gereja bilbao

Di jalan pulang, melewati sisi jalan yang berbeda sama jalan berangkat tadi, dan ketemu gereja Katolik Parroquia San Jose de la Montana. Letaknya persis di persimpangan jalan, dengan posisi tusuk sate. Jadi eye catching banget.

Akhirnya bisa sampe hotel juga setelah seharian dari pagi mungkin udah menempuh jarak 6km an. Beres-beres barang karena besok mau check out daaan…. taraaa… salah satu tas Bimba Y Lola nya masih ada tag pengaman barangnya donk.  That’s why bunyi nguing-nguing di Berskha ya. Mo balik lagi 700 meter x 2 sendirian magrib-magrib? Eh disini belum magrib sih… Hmmm… I don’t think so.

Okelah bentar lagi toh saya mo makan malam sama suami saya, jadi abis makan malam aja saya minta anter ke tokonya buat bukain tag. E tapi inget ya toko tutup jam 8 malem…huaaaaaaa…. kezzeeel….

Anyway, akhirnya saya memang makan malam dulu sih, dan jalan super ngepot di tengah suhu yang super duper dingin ke tokonya lagi. Bener-bener yaa Petualangan Sherina banget…huaaheeem…akhirnya mari kita tidur 😀

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s