Berburu Bakso di Pekanbaru

Salah satu makanan favorite saya adalah bakso. Di Jakarta gampang, karena abang-abang bakso bertebaran dengan gerobaknya keliling ke rumah-rumah. Mau yang lebih enak lagi, tinggal jalan kaki ke pasar Slipi. Tapi tinggal di komplek ini mana bisa ada suara tek tek kentongan bakso atau ting ting dentingan mangkok. Jadi marilah kita mulai perburuan bakso.

Bakso yang pertama kali saya cicipi adalah Bakso Ngangeni. Sebetulnya nama asli warungnya adalah Mie Ayam Ngangeni, ya tapi seperti jodoh, dimana ada mie ayam kan disitu ada bakso ya. Letaknya di Jalan Bintara, Pekanbaru. Lumayan jauh dari rumah, Porsi Mie Ayamnya super duper jumbo dan enak. Cuma Rp 17,000. Kalau poin untuk mie bakso nya sih masih di bawah mie ayamnya.  Belakangan saya baru tahu kalau Bakso Mie Ayam Ngangeni ini juga buka di Rumbai, di Jalan Sekolah.

bakso ngangeni

Berikutnya sama suami kami mencoba bakso di RM Mie Surabaya, Jalan Sembilang Rumbai.  RM nya sendiri cukup luas, jual beragam menu. Cuma menurut saya sih, selain ngelayaninnya lama bangeet,  rasa bakso nya B aja, alias biasa aja.  Pelajaran juga sih, kalo mo jajan bakso ya bener-bener ke tukang bakso, jangan ke warung makan yang cuma menjadikan bakso sebagai pelengkap aja.

bakso mie surabaya

Nyebrang sedikit melewati Jalan Yos Sudarso, ada Bakso Pakde di Jalan Patin (atau Kartika Sari?) Umban Sari Rumbai. Nah ini beneran jualan bakso. Rasanya lumayan. Saya lupa ini gorengan diatasnya saya beli di warung bakso Pakde nya atau di tempat lain ya…hihi..bakso pakde rumbai

Driver saya pernah juga menunjukkan bakso di dekat kantor polisi Rumbai. Beberapa teman juga pernah bilang ada bakso enak di dekat kantor Polisi itu. Namanya Bakso Solo di Jalan Nila, Rumbai. Waktu itu hujan deras, jadi kami beli dibungkus. Sampai rumah ternyata baksonya kompyar-kompyar. Menurut saya sih terlalu banyak kecap dan kuah.

bakso rumbai

Sesudah konfirmasi dengan teman-teman saya, ternyata di seputaran kantor polisi itu banyak tukang jualan bakso. Jadilah yang dia rekomendasikan ada di Jalan Gabus, sama-sama di sebelah kantor polisi, hanya saja Jalan Nila di kiri kantor polisi, jalan Gabus di sebelah kanannya. Warung bakso yang pertama saya lihat di Jalan Gabus adalah Warung Bakso Tulen. Dia juga jual mie ayam dengan porsi super jumbo juga. Harga seporsi baksonya cuma Rp 12.500, sudah termasuk tambahan sandung lamur yang bikin kuahnya gurih. So far bakso paling enak versi saya sih ini ya.

Ternyata di depan si bakso Tulen ini juga ada warung bakso lain. Namanya Bakso Malang Cak Uman. Favorit ibu-ibu di komplek saya. Cuma 2 kali lewat sana kok lagi tutup ya. Akhirnya berhasil juga kesana mencicip bakso Cak Uman. Antriannya lumayan panjang, karena yang jualin cuma satu ibu-ibu di bagian bakso dan satu bapak-bapak yang buatin minum. Kebetulan pas saya beli agak asin. Dan memang gak bisa dibandingin sih bakso malang vs bakso tidak malang. Tapi lumayan juga kok rasanya.

bakso cak uman 2

Nah akhirnya bakso yang paling populer di Pekanbaru…yaitu Bakso Populer…hehe…Letaknya di Jalan Bintara juga, tinggal jalan kaki dari Mie Ayam Ngangeni diatas. Gak tau kenapa tukang bakso dan mie ayam ini senang berdamping-dampingan seperti Alfamart dan Indomaret aja. Konon bakso Populer ini memulai karirnya (ya kali warung bakso pake karir…), dari gerobak biasa, terus sampe bisa bikin rumah makan yang gede banget ini. Pilihan menu baksonya macem-macem. Nah yang saya pesan pakai suwiran ayam di dalamnya. Kalau soal enaknya, ya enak ya. Cuma dibanding bakso-bakso diatas, disini agak sedikit mahal.

bakso populer

Okeh jadi segitu dulu ya hunting bakso pekanbaru nya. Ya saya suka juga sih nongkrong di Bakso Lapangan Tembak di mal Ciputra, tapi itu kan ada ya dimana-mana, jadi gak special Pekanbaru.

Happy Hunting!!

===

Update, kemarin nyobain Bakso Beranak di Jalan Sembilang Rumbai. Tempatnya di deretan ruko di dekat supermarket O2. Tempatnya bersih dan nyaman. Sayang bangunan warungnya agak menjorok ke depan sehingga kalau motor-motor parkir di depannya, mobil pun agak susah masuk ke dalam.

20180216_162543_resized

Harga menunya pun terpampang nyata di spanduknya, variasi harga dari 10rb sampai 35rb untuk bakso beranak jumbo. Cuma ada kok bakso beranak mininya, harganya cuma 16rb. Lagian kayaknya belum terlalu laper untuk makan bakso beranak versi jumbo.

Kami mencoba bakso beranak mini dan bakso kerikil. Bakso kerikilnya harganya cuma 15rb, isinya bakso kecil-kecil dan banyak banget. Anak saya suka sekali bakso krikil ini, padahal biasanya kalau nemenin ibunya jajan, dia cuma makan mie nya saja. Disini dia sampe minta dibungkusin pulang. Untuk bakso kerikilnya menurut saya sih rasanya kurang daging sapi. Mungkin pakai campuran ayam.

IMG_20180216_164134_764

Kakak saya pesan bakso beranak mini. Berisi bakso besar yang didalamnya ada telur puyuh dan bakso kecil-kecil. Serta 2 butir bakso di luar si bakso beranak ini. Rasa baksonya kurang nyapi 🙂 dan kuahnya sedikit asin. Tapi lumayan lah buat tombo kangen makan kuah-kuah yang menyegarkan.

IMG_20180216_164134_765

Iklan

2 thoughts on “Berburu Bakso di Pekanbaru

  1. Kalo ke jambi cicipin juga ya bakso sukoharjo.. alamatnya di simpang terusan muara bulian batang hari jambi.. enak banget cuma Rp 12.000,-

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s