Jalan-jalan ke Jakarta

Ya beginilah setelah tidak hidup di ibukotah, jadi saat jalan-jalan kesana harus kita abadiken, agar menjadi bukti sejarah bahwa saya sudah beranjangsana kesana.

Karena ada undangan untuk meeting di Jakarta, jadilah saya mengambil dua malam perjalanan dinas kesana. Nginep di rumah aja sih bisa ya, sekalian nengokin siapa tahu sim salabim, ditinggal berbulan-bulan rumahnya udah beranak pinak jadi banyak…haha.. ya siapa tahu dilihat Kanjeng Dimas terus sim sala bim, jadi berlipat ganda. Tapi ya karena ada kemungkinan yang berlipat ganda nyamuk nya, jadi saya putuskan ambil hotel aja deh.

Milih hotel aja udah kayak milih pacar, disurvey dulu. Pertama, lokasi, lokasi, lokasi… haha Fenny Rose-wanna be. Diukur jarak dari dari hotel ke kantor dan jarak hotel ke tempat meeting. Kedua fasilitas pendukung. Kalau fasilitas hotel so so lah ya. Tapi lingkungan sekitar, apakah ada tempat makan misalnya. Ya emang sih di hotel pasti ada restorannya, tapi kaaan….sebagai #EmakIrit tentu lebih aman bagi dompet untuk mencari hotel yang bersanding mesra dengan warteg, atau paling mewah warung makan padang lah…hihi jadi masih gak tekor-tekor amat. Ketiga sebagai #EmakRempong yang kamseupay kalo istilah Ibu yang tidak boleh disebut namanya (ya takut aja kalo beliau googling namanya trus nyasar ke blog saya, terus di mention, adduuuh saya belum siap ngetop), saya suka nyoba-nyoba hotel yang beda-beda. Ya biar foto Instagramnya beda-beda gitu kayak lokasinya. Jadi nanti hashtag-nya bisa beda-beda juga kayak sekali lagi ibu yang tidak bisa disebut namanya….(I think I’m her big fan), misalnya #CeriaDiAyana, #BersantaidiSultan #MemoryDiCentury, #MapanDiSaripan dan sebagainya.

Akhirnya saya coba deh Sheraton Gandaria City. Dari nama hotelnya saja sudah jelas bahwa Gandari City adalah life goal nya. Ya maklum lah bu di sini kan jarang main ke mall, jadi suka agak-agak silap liat mall yang gede.

Sampai Jakarta, eh Banten dink, bandara kan di Banten ya, as always antri taxi. Di terminal 3 ada 2 antrian taxi, Blue Bird dan non Blue Bird, dan saya selalu curang ambil keduanya. Ya cap cip cup kembang kuncup aja mana yang paling cepat. Walau sudah pasti selalu BB antriannya akan lebih panjang. Ternyata dapet taxi yang tidak famous sama sekali, sebelum naik saya pastikan ke si bapak taksi “Pak saya mau ke Sheraton Gandaria City, bapak tahu tempatnya?” Bukan karena sopan santun menyapa, tapi memang karena saya gak tahu jalan.

Kata si bapak tahu. Saya langsung naik. Baru jalan sebentar, dia tanya, “Mau lewat mana mbak?” Ya si Bapak, terserah bapak aja lewat mana, pokoknya saya sampai di lobby hotel Sheratonnya. Tapi karena tampang si Bapak tidak meyakinkan seperti tampang Waze, ya udah deh saya buka google maps juga. Tarif nya potong kuota ya pak, hehe becanda…

Voila….sampe juga di hotelnya. Saya dapet kamar di lantai belasan, view nya kolam renang sih, tapi tetep yang mendominasi pemandangan kota yang semrawut. Mandi dulu, habis mandi kutolong ibu, membersihkan tempat tidurku, eh udah bersih dink tempat tidurnya…hihi…

Saatnya cari makan malam. Saya nginepnya ditemenin sama temen, jadi kami berdua langsung cuzz ke Mall Gancit-nya. Bukannya makan, malah diajak ngider. Masuk ke semua tenantnya, mulai dari Zara, H&M, Uniqlo sampai ke Informa. Ya kali gue mo beli perabot buat oleh-oleh. Jadi kepikiran, duh harusnya kita buka jastip yaa..itu tuh jasa titip belanja kayak di sosmed-sosmed itu. Bingung lho itu jasa titip kalo lagi sale sampe ngangkutnya ada yang pake go-box….why, kenapa idenya baru muncul saat saya udah di Rio de Jenario, kenapa dulu pas punya kantor senggolan sama mall gak kepikiran buka jastip ya? hihi…ya besok buka jastip ayam goreng Cuik lah.

Temen saya semangat banget muterin mall, ya dia enak pake sepatu santai, lha saya, pake 7cm, walau wedges tetep aja ya boo 7 cm. Belum lagi bagian depan sepatu cewek kan lancip ya, sementara kaki saya kan hom pim pa alaium gambreng. Sumpah sakitnya tuh disini, di jempol kakiku (ala Cita Citata).

Untungnya saat pembalasan tiba, saya minta ditraktir makan. Sesudah ribet kayak milih miss universe, kamipun makan di OJJU. Masakan Korea gitu, ya siapa tau abis makan muka berubah jadi kayak artis K-pop…ya minimal kayak emak K-po lah.

Di OJJU, kami pesan Rolling Cheese + Rice + Chicken Wings. Minumnya Corn Tea. Sambil nunggu makanan dateng dihidangkan kayak cemilan atau apa ya istilahnya banchan kali ya, ada kimchi, macaroni, jagung, yang rata-rata taste nya asem. Tapi karena udah telanjur laper, ya udah sih disikat aja.

Akhirnya makanan datang. Ada pan yang isinya keju dan chicken wing. Dan ada 1 wadah lagi berisi nasi, rumput laut dan bumbu. Nanti si mbak pelayannya akan masak di meja kita.

Kejunya dimasak dan nanti chicken wingnya akan digulung-gulung ke dalam cheese-nya. Rasanya enaaak banget dimakan saat hangat-hangat (atau mungkin karena saya udah laper banget ya). Sesudah ayam gulung kejunya dipindahkan baru deh masak nasinya. Ya kalau nasinya itung-itung nasi goreng keju biasa lah. O iya teh nya juga enak deh, ada rasa samar aroma jagung bakar didalamnya. Intinya sih gak nolak kalau makan disini lagi.

Besok paginya, breakfast di hotel. Menunya so so sih ya. Bukan jenis menu yang bikin saya berhasrat ngider kayak kalo kondangan…haha… So far buat menu sarapan, Shangrila jauh lebih lengkap dan enak. Saya cuma makan bubur ayam dan omelet plus nyemil lumpia. Karena menu lainnya memang tidak keliatan menggoda sih.

Lanjut cuzz ke kantor. Taxi yang standby Silver Bird, tapi sesuai prinsip #EmakIrit, saya pesan Blue Bird aja, issh kalo bisa saving for company kenapa nggak? Ya kali, kalo mau saving jangan di hotel donk ah, pake tenda…hihi…

Lewatlah kami di Bunderan Semanggi, Si Bapak drivernya cerita, “Bu ini simpang ada berkat pak Ahok lho.” Ah masak pak, bukannya berkat pajak saya, hamper saya nyeletuk, tapi takut dituduh haters, trus si bapak ngambek dan saya diturunin di jalan, repot kan. Seperti bisa membaca pikiran saya, si Bapak menyambung. “Eh iya Bu, ini kan dibangun gak pake APBD, tapi pake potongan kewajiban-kewajiban perusahaan itu?”

Iyuuh… Tak percaya tapi ini terjadi …ye malah nyanyi. Karena saya orangnya gak percayaan sama bang Driver (ya iya sih percaya tuh sama Tuhan), jadi saya googling-lah, dan bener sih kata om google, dannya diambil dari dana KLB (Koefisien Lantai Bangunan) dari para pengembang. Konon kabarnya sih malah ada kembalinya…iyuuuh lagi deh. Nah udah pada tahu kan kalo duit DKI itu buanyak banget, jadi semoga kelak Pak Anies dan Pak Sandi juga amanah menggunakan untuk sebesar-besarnya kepentingan rakyat….e ciyee…patriotik nih kita ceritanya.

Gara-gara keasikan googling, gak kerasa udah sampe tempat meeting-nya. Singkat kata singkat cerita, selesai meeting, saya balik ke kantor. Kerja? iyuuh aku gak sepatriotik itu…haha…ketemu sama temen-temen sesama emak pumping dulu. Dan temanku udah jago make up lho sekarang, Jadilah saya yang kucel kumel kudel gini di make over-in. Jadi cakep? Ya nggak juga sih…haha…

Pulang kantor cuzz naik Taxi ke Kota Kasablanka, janjian lagi sama teman-teman yang kemarin sudah lulus dari kantor.  Salah satu teman nunggu di Liberca, kayak coffee shop gitu. Karena saya batuk dan udah ngebekel aqua jadilah saya gak pesen minum ataupun snack. Lah kan ini ketemuan kita emang mau makan, ngapain nyemil…haha prinsip #EmakIrit banget. Lagi asik ngobrol, tiba-tiba si mbak pelayan dateng “Bu, apakah Aquanya mau diminum? Kalo iya kami tuang di gelas, kalau tidak dimasukkan tas saja karena tidak boleh membawa minuman dari luar.” Eh maap. Ya udah deh taro tas aja. Baru ngobrol bentar lagi udah ada pelayan lain yang dateng nyapu persis di bawah kaki saya. Sampe diketawain temen-temen saya.

“Lho sih gak pesen jadi disapu deh.”

Ya elaah…belagu amat sih ni toko, sini saya beli sekalian. (sambil ngeluarin dompet)

“Lo beli tokonya mbak?”

“Bukan, sapunya.”

Kezel.

Akhirnya kami bubar, masih keliling-keliling lagi hunting baju-baju lucu di stand-stand bazzar Kokas. Berbekal pengalaman kemarin, saya udah pesen temen saya buat bawain sandal jepit. Jadi mau jalan kemana aja ayuuk lah.

Nyari makan pun tetep ya ngider kanan kiri atas bawah depan belakang, gak nemu-nemu juga. Setelah kita putuskan di … (lupa namanya), kami kutuk-kutuk masuk, eh si mbak pelayan bilang “maaf mbak, disini non halal” yaaaa…..balik lagi, muter lagi.

Akhirnya kami makan di Maison Tatsuya. Ini entah masakan Jepang atau Korea. Menunya bukan pake buku, tapi kita liat gambar di tablet. Iyuuh, saya mah sukaan yang pake buku, gak ribet, kalo mau bandingin makanan di halaman x dan di halaman y tinggal halamannya ditahan pake jari, swap nya gampang. Kita pesan nasi orek-orek lagi kayak kemarin di OJJU, yang pake meatball dan cheese, serta makanan kuah-kuah gitu..haha gak tau namanya.

Kalau saya sukaan OJJU, tapi kata temen saya enakan ini.. Opsi makanannya lebih banyak, dan rasanya gak terlalu nek, kerena di OJJU kan kejunya banyak banget.

Besoknya pagi-pagi langsung cuzz ke bandara dan ngantor disana. Rencana lembur sebetulnya, ngejar ditinggal pergi 2 hari, tapi tetiba di telpon sama tempat les anak saya, katanya si Kakak juara 1 lomba mewarnai, dan nanti sore penyerahan hadiahnya..ihik..ihik…terharu, ditinggal emaknya pergi, eh pulang-pulang dapet piala. Nikmat mana yang kau dustakan. Jadi bye bye kerjaan, masih ada hari esok untuk mengerjakannya. 🙂

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s