Nongkrong Cantik di Bier Haus Pekanbaru

Sesudah 2 hari sebelumnya mencoba makan di Local Pantry dalam rangka mentraktir Pak Suami, maka hari ini saya mencoba referensi teman untuk makan di Bier Haus bersama the Ladies.

Lokasinya di Komplek RBC, Jl. Riau, Air Hitam, Payung Sekaki, Kota Pekanbaru, Riau, cuma beberapa langkah dari Local Pantry. Begitu lihat pintu masuknya, jeng..jeng…berasa aura-aura minuman beralkohol gitu…yaeyalah namanya juga Bier Haus, kalo haus minum beer…coba namanya bandrek haus, ya isinya jahe-jahean. Jadi saya ask the audience dulu, kalo mereka mau lanjut atau pass, haha quiz kalee.. Karena semua audience bilang gak masalah, jadilah kita lanjut cuzz masuk.

Dekor dalamnya background nya botol-botol beer gitu. Buku menunya ditaro di talenan kotak yang ada gagangnya (duh jadi pengen nge-decopage bawaannya…hihi), dan cover depannya juga beragam merk minuman beralkohol gitu. Secara gak pernah minum gitu-gituan (mahal bow), jadilah saya pesen juice mangga…haha…bandrek gak ada soalnya. Pertama kami duduk di sudut kursi kayu gitu..lama-lama kok sakit ya pantat, akhirnya pindah ke tengah ke kursi-kursi berlapis busa yang pas didudukin kempes…haha…

Yang terkenal nya katanya sih Steaknya. Cuma ya boww harganya mihil. Paling murah Sirloin, 200rb gak ada kata si mbak. Oke Rib Eye deh 250rb, eeh gak ada juga. Hmmph baiklah Tenderloin 280rb…itupun kita cuma pesen satu dan diicip-icip berlima…haha…tanggal tua boww…

Pengen coba Pizza nya, eh kata si mbak gak ada juga. Oke deh coba burger item kayak di foto profilenya. Yaa kata si mbak gak ada juga, adanya burger yang putih. Ya mungkin si burger udah suntik vitamin C jadi gak item lagi. Beberapa makanan dan minuman yang kami coba pesan juga katanya udah gak dijual lagi. Waduh mbak, mbok ya di tutup kertas aja yang gak ada.

Temen saya udah nawarin untuk pindah tempat karena banyak yang gak ada. Bukan apa-apa takutnya stock mereka cuma seiprit dan kualitas makanan gak terjaga. Tapi ya sudah sih gak ada salahnya dicoba.

Selain steak tadi, harga makanan lainnya reasonable kok. Bolognaise nya cuma 38,000 bandingin sama Local pantry yang 60,000.

Minuman dateng dan semua enak sih menurut saya. Juice mangganya cuma 25,000 cukup murah untuk ukuran café begini… kayak lagunya Anang aja…café tak begiiiniii. :). Lainnya 30-35rb.

Dari kiri ke kanan : caramel jelly, jus mangga, tropical crush, mind detox

1 jam nunggu, udah bosen selfie wefie dan pindah-pindah duduk, makanan belum dating juga. Protes lah sama mbak waiter. Kita bilang keluarin aja satu-satu, gak usah nunggu semua mateng…sapa tau kompor mereka satu ya…haha…Saya sempet ngedumel, mbok ya dikasih cemilan kacang kulit garuda kek….eeh tetiba dapet lah kami compliment sepiring nachos…haha…padahal tadi hampir pesen lho…coba tadi saya nggerundel pengen cemilan steak, ya kali complimentnya jadi burger…haha..

Free nachos

Makanan mulai dateng 1-1. Bener-bener 1-1. 1 Dateng kita hajar rame-rame, baru nongol lagi menu satunya. Pertama Onion Ring. Saya juga gak tau apa pentingnya makan bawang di goreng gitu di restoran ya…secara saya kayak drakula yang takut bawang…haha eh itu mah bawang putih ya. Coba cicip sedikit dan banyak di tepungnya, ya gak terlalu berasa bawang sih, cuma berasa Bombay…haha…paansih.

Selanjutnya Chicken Caesar Salad. Sebetulnya tampilannya menarik cuma karena kita udah barbar kelaperan jadinya ya langsung diserbu,. Kebetulan irisan chickennya pas dibagi kita berlima. Jadi kira-kira wujud 1/5 porsi nya adalah sebagai berikut :

Aglio Olio Peperoncininya juga lumayan enak, saking enaknya gak sempet difoto udah ludes bablas.

Chicken Wingsnya tampilannya biasa sih, kayak ayam ditepungin bikinan rumah sendiri…haha cuma ya tetep enak lah, kayaknya kami bener-bener udah kelaparan.

Selanjutnya sandwich Monte Cristo. Lumayan kenyang karena isinya friench fries, roti dan daging asap serta keju yang masih meleleh-meleleh gitu. Hmm yummy..

Makin malem makin kenyang hidangannya. Dan Nasi goreng pun datang. Haha ini pesanan saya, secara ya menurut saya makan apapun gak akan nendang kalo gak makan nasi. Telurnya saya request di dadar, dan nasgornya dilengkapi taburan daun bawang dan ranjau cabe rawit serta sepotong ayam goreng tepung. Yang kayaknya bumbu tepungnya mirip sama chicken wing. hihi….

Menu terakhir dateng yang termahal di buku menu (minuman aku gak cek ya…mungkin yang aneh-aneh mahal juga), tenderloin steak dengan posisi kita udah kenyang betss… Dagingnya memang gede dan tebal serta empuk. Walau tetap ya harus diiiris kecil-kecil biar bisa dikunyah. Sausnya lada hitam, kurang banyak buat tipe emak-emak yang biasa makan kalio…haha….ya kali steak bumbunya mau berenang gitu.

Anyway walau menu banyak yang gak ada, walau steaknya mahal (selain steak harganya reasonable kok) , walau makanannya lama datengnya, rasanya enak-enak kok. Definitely will try again, kalo ada yang mau traktir saya..hihi…

Berikut daftar menunya ya :

Iklan

2 respons untuk ‘Nongkrong Cantik di Bier Haus Pekanbaru

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s