Dokter Gigi di Pekanbaru

Saya paling males ke dokter apapun, kecuali kepepet. Apalagi ke dokter gigi. Terakhir tambel gigi kayaknya jaman belum kerja dulu. Terakhir bersihin karang juga jaman masih di Duri. Tapi karena 2 dokter mata yang saya kunjungi sudah nyuruh ke dokter gigi, jadi ya terpaksa harus kesana.

RS yang dituju RS rujukan kantor aja sih. Dokter giginya ada 4 orang.

Setiap booking sabtu pagi pasti udah keabisan nomer. Jadi akhirnya saya coba dari Jumat siang booking dan itupun sudah dapet nomer terakhir, 12 untuk jam 1 siang atau nomer belasan di dokter sore yang artinya malam hari. Males saya yang lain selain ke dokter adalah, ke luar rumah malem-malem. Malem itu idealnya ya di rumah, duduk manis, nonton TV sambil nyemil indomie rebus.

Abis anter kakak les Sabtu, saya cuzz kesana jam 1 kurang. Daftar ulang di ruang pendafaran. Kata mbak-mbak di pendaftarannya disuruh cepet-cepet karana dokternya sudah mau selesai jam 2-an.

Jadi bergegas ke ruang klinik gigi. Disana berkas dari ruang pendaftaran kita taro di meja pendaftaran klinik lagi. Biasanya ada suster yang jaga. Tapi ini gak ada. Saya lihat ada 2 berkas sebelum saya. Wah bakal lama nunggu nih. Karena bayangan saya ngerjain gigi tuh akan lama banget.

Ternyata disana ada teman kantor sama suami dan anak-anaknya. Dia mau ke dokter gigi nomer urut 4 dan 11. Oh jadi berkas yang saya lihat tadi.

Ngobrol sebentar suster nya keluar dan manggil nama saya. “Lho sus? Bukannya teman saya dulu ya? Dia nomer 4 dan 11”.

Susternya bilang gak ada. Nama saya adalah pasien terakhir di si dokter. Dan katanya kalau sudah meleset 2 jam dari jam perjanjian nama kita akan di delete dari daftar antrian. Begitu juga kalau dipanggil gak ada, nomer urut kita akan di skip 2 nomer.

Saya tetap masuk jadinya karena si suster tetep ngotot berdebat sama teman saya. Di si dokter pun drama masih berlanjut. Karena si suster rame curhat ke dokter tentang drama nomer antrian. Curhat bertambah meriah karena penjaga di meja pendaftaran juga ikut ke ruang periksa berdebat soal nomer antrian pasien tadi. Masih kurang rame? Ada 1 dokter gigi lagi, nampaknya dokter shift sore yang akan pakai ruangan berikutnya. Dan gigi saya di bor ditengah suara hiruk pikuk begini…boro-boro berharap diutak atik dengan irama musik klasik.

O iya di depan kursi periksanya untungnya ada TV sih..film kartun pula. Tapi tetap lebih meriah yang pada berdebat di depan saya LIVE. Kayaknya even saya cuma punya warteg saya gak akan bolehin tukang masak, kasir, waiter berantem di depan pembeli deh. Tapi ya udah sih suka-suka mereka aja lah ya. Saya kan cuma pasien yang giginya dibongkar dan ditambel.

Bongkar 1 tambelan dan tambel 2 gigi sebentar banget..paling 15 menitan. Entah karena jaman udah canggih ya (maklum terakhir ke dr gigi presidennya masih SBY) atau memang buru-buru karena dokter berikutnya udah dateng. 2-3 kali saya nyengir karena merasa sakit.

Biaya untuk tambalnya rp 400.000/gigi.

Dan untuk bongkarnya rp 150.000/gigi.

Lesson learned pastikan nomer kita udah terdaftar ulang baik di resepsionis depan atau resepsionis poli yang bersangkutan dan jangan telat.

Apakah saya akan balik lagi kesana…hmm gak masalah sih. Mungkin mau coba ke dokter yang lainnya, biar komplit testimoninya…hihi.

Sebenernya saya juga mau cari dokter gigi yang kidz-friendly karena gigi anak-anak saya super berantakan plus mereka super duper penakut ke dokter gigi. Kalau mereka ngalamin kejadian saya tadi, bisa dipastikan gak akan mau ke dokter gigi lagi.

Akhirnya browsing-browsing dan tanya di grup emak-emak di rumau soal dokter gigi yang sabar untuk anak-anak.

Hasil browsing ternyata banyak dental care yang unyu-unya ya?

1. Tia Dental Care

Www.tiadentalcare.com

Saya buka websitenya langsung terpesona liat interiornya yang didominasi merah dan bernuansa shabby chic

Ini kalau kesini dijamin saya bakal bawa charger hp biar puas foto-foto…haha…

Alamat : Jln KH Ahmad Dahlan No  131 Sukajadi Pekanbaru

Telp 0821 7233 3444

2. Riona Dental Care

Www.rionadentalcare.com

Alamat :
Jl. Bukit Barisan No.18-A
Tenayan Raya, Pekanbaru
(depan SMA 10 Pekanbaru, 100m dari Jl. Harapan Raya)

Jadwal Praktek :
Senin-Sabtu: 10.00-22.00
Minggu/Libur: dgn perjanjian

Reservasi dan Pertanyaan : 
Telp: 0822 8819 4282
Line ID: drg.rionaulfah
Email: contact@rionadentalcare.com

Kalau yang sebelumnya nuansa merah, yang ini nuansa ungu. Kerennya lagi ada sudut buat selfie-selfie dan atribut papan gigi atau kata-kata yang bisa kita pakai  buat berfoto. Bahkan ada giveaway nya juga kalau kita berfoto dan masuk ke instagramnya…hehe..kreatif sih idenya.

3. Ari dental care

Karena letaknya yang paling dekat dengan rumah saya coba ini. Sesudah telpon untuk reservasi dapat giliran Sabtu jam 4 sore. Si mbak gak tanya nomer telp saya, kalau gak dateng mungkin di skip aja kali ya.

Lokasinya di ruko depan PCR (Politeknik Caltex Riau). Nuansanya gak bertema sih. Cuma clean dan rapi. Dindingnya ditempel wallpaper dan sticker-sticker. Di bawah ruang tunggu dan mushala. Ruang prakteknya di lantai 2. Kalau cengo nunggu, mintalah password wi-fi sama mbak resepsionisnya :). O iya disini suasananya tenang diiringi iringan musik yang lembut..hehe moga-moga gak ada drama kayak di dokter sebelumnya ya.

Ruang tunggu yang nyaman
Ruang praktek bernuansa hijau

Dokternya super duper sabar. Si kakak diperiksa sambil dipangku bunda. Cuma memang karena gigi kakak parah banget, carries, tumbuh tumpang tindih, jadi memang harus banyak tindakan yang dilakukan.
Kesalahan saya adalah kunjungan pertama langsung mau mencabut 3 gigi susunya (karena gigi barunya sudah tumbuh dengan arah yang beda, sehingga tidak mendorong gigi lama). Kebayang donk injeksi 3 gigi. Baru cabut 1 gigi sudah drama telenovela penuh derai air mata. Jadi sudahlah kita sudahi sampai disini. Itupun sudan dibujuk beli squishy.

Yang menyenangkan lagi dari dokter ini dia siap form reimbursement dari kantor saya. Kebetulan saya belum ngeprint. Jadi aman lah. Total cuma bayar 250.000 dan diberi antibiotik karena gusi anak saya ada yang bengkak. Obat antibiotiknya sumpah bau amis dan kentel banget…salut buat si kk yang mau minum (tentu dengan bujuk rayu dan takut sama emaknya).

Selesai dari dokter dengan basah kuyup air mata, dan keringat, kita lanjut ke mall ciputra..padahal jam 12 kita juga baru dari sana buat les..hiks..dan kk langsung ajak ke toko yang jual squishy…toeng toeng..ternyata ya boook harga squishy itu setara harga dokter giginya. Kok bisa ya? Padahal kalo di jakarta bunda beliin yang 30ribuan aja…haha…ya mungkin yang ini asli, yang di jkt Kw…tapi tetep gak rela..masak ya bentuk mangga 260ribu!! Bisa beli mangga beneran 10kg kan.

Karena sebel liat harga-harga squishy di sini, bunda bujuk kakak buat ke kidzstation aja. Ya mending beli mainan beneran aja kan. Lagian disana lagi disc up to 50%. My little ponny yang cepekan juga ada.

Tapi dasar anak bunda gak kayak #EmakIrit dan #EmakModis (Modal Diskon) ya…tetep yang dipilih si kakak yang diskonnya cuma 10% dan harganya 2x lipet ke dokternya. Habis bayar di kasir si KK ngomong

“Bunda…nanti aku mau kok ke dokter gigi lagi..asal beli little pony lagi”

Tinggallah emak nyengir kuda…kuda pony…

Haisssh…jadi ibu-ibu jaga kesehatan gigi, karena gigi kuda pony mahal harganya…😂😂

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s