Bedinde oh Bedinde

Bedinde oh Bedinde (01)

Repost FB : August 28, 2011 at 12:26am

Dari kecil saya tidak punya banyak pengalaman dengan bedinde. Pekerjaan domestik biasa dilakukan ibu saya sendiri dan kami anak-anaknya. Saya diberi bonus 5.000 per bulan untuk ngepel rumah, dan kakak saya 10.000 untuk mencuci piring. Waktu itu jaman wapres masih Umar Wirahadikusuma or Tri Sutrisno klo gak salah, jadi uang segitu buat kami lumayan, membuat kami menghargai arti uang (untung nyokap gak kena UU perburuhan, mempekerjakan pekerja dibawah umur).

Kami punya tukang cuci setrika, Mak Yani namanya, orangnya baik dan jujur. Kelewat baik malah. Kalau dia punya makanan atau dapat pakaian dari bossnya yang lain suka ngasih nyokap..hehe kebalik ya…suka mengirim masakan ke tetangga kami yang janda, karena katanya kasian gak pernah makan ayam 🙂 dan bela2in membeli beragam barang untuk adik-adiknya yang lebih sukses dari dia.

Dia pernah bilang kalau saya menikah, nanti dia mau ikut saya….sayangnya saya gak nikah nikah…hehe…jadi dia makin tua, dan pas saya benar-benar sudah nikah dan perlu banget orang yang bisa dipercaya dan membantu urusan rumah tangga, dia sudah punya cucu yang harus dirawat 😛

Saat saya hamil, saya bawa ART-1 dr kampung, sebetulnya lulusan SMK hanya tidak lulus-lulus ujian nasional maupun ujian ulangannya sehingga tidak punya ijazah. Susah untuk kerja-kerja dengan mengandalkan ijazah SMP (bisa jadi dia contoh korban nilai minimum ujian nasional 🙂 jadi ngeri jangan-jangan klo jaman saya diberlakukan ujian nasional saya gak lulus-lulus juga.

Anaknya baik dan super sopan. Masalahnya adalah anak jaman sekarang walau hidup di desa tapi gak bisa kerja 🙂 Jadilah saya yang pemalas ini ngajari dia memasak….jiyaah seluruh dunia juga tau saya gak bisa masak…sudah dibeliin buku resep yang dilengkapi step by step cara membuat tetap saja hasilnya meleset. Intinya kalau ada orang yang masakannya lebih gak enak dari masakan saya, artinya ya gak bisa masak.

Selain itu badan dia imut, jadi kalau kami di bandara dan dia yang bawa-bawa koper (wajarlah, saya hamil 7 bulan waktu itu jadi gak boleh bawa berat2) saya langsung dilirik orang seakan mahluk super tega, badan gembrot tapi yang nenteng orang yang kurus kecil…begitu juga klo kami belanja bulanan..jadi serba gak enak klo liat dia yang kecil bawa2 belanjaan, terpaksa saya bawa yang berat2 deh…

Lesson learned 01 : cari ART yang gagah perkasa kayak Xena Warrior Princess, uji kegagahannya bisa naro aqua galon ke dispenser atau nggak…hihi..

Pekerjaan lain dia gak perlu kerja, karena saya tinggal di wisma jadi sudah ada janitor yang bersih2 kamar dan baju-baju di-laundry termasuk baju dia…enak kaan 😀

Untuk mengisi waktu luangnya, saya belikan macam-macam majalah yang ada resep masakannya, berharap dia bisa masak dan ternyata tetep gak bisa J

Anyway positive side-nya adalah dia jagoo sekali pijit, jadi tiap malam saya dipijit sama dia…coba klo bayar tkg pijit 30hr@50.000=1.5jt tuh…hehe gak mau rugi..

Sehabis saya cuti melahirkan dia resign, alasannya kesepian…iya sih saya pernah baca buku dia yang isinya puisi2…salah satunya begini

Dari sudut jendela kupandang keluar

Tak ada satu orangpun lalu lalang

Tak ada teman berbicara

Tak ada sanak saudara

Walau aku bergelimang kemewahan

Tetapi aku sendiri kesepian

Hehe jago yaks….

Sesudah saya lunasi gajinya keesokan harinya dia ke rumah mengantar jenang satu besek dan gula merah 2 kg sbg rasa terimakasih…hiks terharu.

Bedinde oh Bedinde 02

Repost FB : January 15, 2012 at 5:01am

Saya melahirkan di bulan April, dan sudah cari Baby Sitter (BS) atau Asisten Rumah Tangga (ART) disana sini, dari googling di internet, tanya-tanya temen, telpon yayasan sampe titip tukang sayur. Dan smua jawab kosong, karena sebentar lagi lebaran, jadi para asisten itu menunggu THR dulu…jiyaaah…

Selama di Yogya kami punya assisten yang membantu cuci setrika dan bersih-bersih rumah pulang siang hari, kalau istilah jawanya “pocokan”. Cuci strikanya bersih dan rapi. Kadang-kadang dia mau juga bantu masak, dan so far rasanya enak. Orangnya cekatan dan kreatif sekali. Kebetulan kami menempati rumah baru dan dia dengan sigap memberi ide untuk memaku-maku sana sini mencantolkan barang-barang saya, masang kawat jemuran, menaro posisi mesin cuci biar gak kehujanan, pasang plastic, dan lain-lain.

Sayangnya dia sepertinya punya masalah keuangan (ya iyalah, kalau dia nggak punya masalah keuangan, masak mau kerja di rumah orang lain… :)). Jadi pertama-tama minta tolong gaji dibayar dimuka, kemudian pinjam saya dan pinjam ibu saya. Alasannya macam-macam, untuk ibunya sakit, pulang kampung, uang arisan hilang, bayar cicilan ini itu, dll

Pernah beberapa kali ijin gak masuk karena dia nengok ibunya yang sakit. Sehari saja popok si kecil tuh bisa sampai 3 lusin, belum alas ompolnya dan baju-bajunya jadi betul-betul repot..ijin berikutnya saya minta dicarikan pengganti kalau dia gak masuk..jadi bayar orang harian..dan puncaknya saat dia ijin dan gak masuk-masuk sementara gaji sudah dbayar di muka dan hutang belum bayar pula.

Di Jakarta, akhirnya dapat juga PRT untuk dbawa ke riau. Masih 18 tahun, gak punya KTP karena gak punya uang untuk urusnya (kasihan ya?), tinggal sama ibu tiri jadi dia mau lebaran gak pulang dan tinggal di rumah kami. Hari pertama jam 4 dia sudah bangun dan nyapu ngepel.

Saya bilang, “Gak usah bangun pagi-pagi jam 5 aja, nanti kamu masuk angin kerja pagi2”.

Dan hari kedua gantian jam 5.30 saya yang bangunin dia karena dia gak bangun-bangun…jiyaaah #tepokjidat.

Saat saya bangunin dia itulah saya tau kalau dia tidur bersekseh ria cuma CD dan kaus dalem…ehmmm….kacaunya lagi kipas angin dan AC semua hidup…jiyaah biasa hidup di gunung kali yaa jadi Jakarta panas….hadeeuh hemat energy donk neeng…

Kakak saya udah gak setuju dia dibawa ke Riau, tapi gimana lagi, siapa yang mau cuci popok si bayi, masak ibu saya…gambling aja deh, masak sih gak bisa ngajarin orang kerjaan sehari-hari…saya aja yang pemalas bisa.

Dan ternyata gak bisa, sodara-sodara! Nyuci barang baby manual, dia cuci di kamar mandinya…lama-lama kok saya ngrasa kaus kaki si KK kok jadi tinggal separo-separo tidak ada pasangannya. Baju-baju besar pakai mesin cuci, tapi ternyata beresiko juga, mulai dari baju ketinggalan di pengering, salah tombol pengering dan cuci, sampai kalau muter tombol-tombolnya tuh kenceng dan kuat sampe melewati garis batasnya (hadeeuh bisa rusak deeh…untung saya beli yang 2 tabung, walo sebelumnya ngotot yang 1 tabung tapi suami saya bilang, “Emang siapa yang mau nyuci? Kamu? Buat assisten 1 tabung tuh ribet”.

Dan akhirnya karena dia kayaknya stress diajarin pakai mesin cuci gak bisa-bisa, dia minta ijin cuci manual d halaman rumah. Walau gak lazim di komplek ini, karena halaman rumah kita tuh gak berpagar, jadi semua orang bisa melihat aktivitas mencucinya. Tapi daripada rusak semua, ya sudahlah saya ijinin. Dan nyuci tuh luamaaa bangeeet…sambil nglamun kali ya, kaus kaki bayi yang cuma kecil bisa dsikat 10 menit dan hasilnya molorr smua…belum lagi kalau security dalam komplek lewat untuk patrol, dia akan mandang dengan terpana dan lamaa sampe security hilang dari pandangan…wajar kalau beberapa baju saya rusak parah.

Menyetrika, selain gak halus, kadang dia gak tau bentuk baju itu bagaimana, jadi bagian dalam baju bisa dilipat keluar, kancing salah masuk, dan sebagainya. Rekor menyetrikanya sudah merusakkan rol kabel dan kenop strikaan yang dol (karena tenaga dia yang kuat jadi kalau muter barang-barang pasti sampai poll).

Mainan si KK yang ad system diputar sudah rusak sampe pecah, saya bingung gmn sih cara dia muter (?), jadi saya wanti2 jangan kutak katik barang2 si KK.

Muter kenop kompor juga begitu, sampai puool dan parahnya dia gak cek dulu isi ceretnya yang kbetulan kosong, jadi meleyot deh ceret saya yang cute (karena warnanya ijo kayak warna kesayangan saya).

Sapu lidi, sapu ijuk, kemoceng, smua patah gagangnya…bingung kan? Gimana dia makenya…

Soal pemakaian consumable material, standard assisten pasti boros…jadi untuk detergen 1kg 1 minggu (saya kbetulan beli yang berhadian mangkok…jadi banyak deh koleksi mangkok saya…hehe.. gak penting yee), sabun cuci biar gak bela beli terus saya beliin seember dan taraaaa..abis dalam 2 minggu…bingung gak sih makenya gimana? Sabun pencuci piring tiap minggu sebotol kecil harusnya cukup ya, tapi kadang kehabisan jadi dia pake sabun cuci (a.k.a sabun colek) bukan secolek tapi segenggam kali ya dan kadang masih nempel-nempel di piring…saya ajarin pake yang efektif dan efisien, tapi katanya gak mantep kalau gak berbusa…hadeeuh…

Soal boros barang rusak masih di batas toleransi saya, yang gak bisa ditolerir adalah dia suka curi-curi makanan. Saya punya toples cemilan di kamar untuk di makan kalau lapar malam-malam habis menyusui…perasaan baru sebentar kok sudah tinggal dikit…ternyata si bedinde ini kalau nyapu kamar suka berlama-lama dan makanin kue-kue saya…dodolnya adalah dia orangnya ceroboh jadi kalau ambil makanan pasti ketahuan mulai dari nutupnya yang gak rapet sampe naro toplesnya d tempat yang beda 🙂

Daripada saya bete, saya beliin dia cemilan suruh milih sendiri di toko. Dia pilih wafer 1 kaleng, “nih buat cemilan kamu taro di kamar…” Dan taraaaa 3 hari habis 🙂 ini kalap-aran kali ya?

Gak cuma kue, makanan di kulkas kayak ayam diungkep yang dikeluarin dr freezer juga dicomot..

Kalau indomie, milo, kopi dan sebagainya memang kalau mau bikin ambil aja tapi bilang, basa basi dan sopan santunnya..tapi mungkin penyakit ya, jadi tetep dia lebih fun klo ngumpet-ngumpet ngambil malam-malam…saya tau ya karena dia jorok dan ceroboh, jadi sisa bungkusnya disumpel-sumpelin di gudang atau di lemari kamar….donk donk…

Syrup saya beliin sendiri, sebotol daripada ngerecokin punya saya…dan lucunya dia ngewadahinnya bukan di gelas tapi di baskom kecil, diisi full sama es batu, air putih dan sepertiga botol syrup.

Dengan contoh pola makan sperti itu dia berhasil naik 8kg dalam 4 bln 🙂 jadi yang tadinya kurus kering jadi bohay…kaus kecilnya sudah ketaaat abis pating pecotot dsana sini, sampe risih liatnya…”Neng, saya kasih baju tapi kaus ketat mu buang yaa…” Tetep aja dia milih pake kaus merecet full pressed body daripada baju dari saya yang longgar #hadeeuhh..

Soal joroknya drpd saya kasih contoh banyak-banyak, saya kasih yang ekstrem aja, slama 4 bln disini saya panggil bagian maintenance rumah, untuk benerin wc dia yang mampet…hadeeuh malu-maluin bangeeet…dan ternyata eh ternyata kaus kaki si adek bayi yang ilang separo-separo itu salah satu penyebab mampetnya…..hadeuuuh….

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s