Berkelana dengan Trans Jogja – Mengunjungi RS Dr. Yap

Jadi liburan hari ini kita isi dengan kegiatan yang nggak banget. Berobat ke Rumah Sakit. Kebetulan mata kanan saya memang sudah gak sempurna, jadi beberapa kali kena serangan. Sehingga udah hapal kalau dia ngadat dan perlu diobati.

Kebetulan juga ini hari Sabtu, jadi RS umum kalaupun ada dokter mata yan praktek biasanya sedikit. Sayapun search RS mata, dan ketemu RS Dr. Yap di jalan Teuku Cik Di Tiro. Kebetulan om saya mau ke Prambanan. Bisa nebeng sampai ke halte trans Jogja di Prambanan.

Dari halte Prambanan hanya ada 1 bus jurusan 1A. Kebetulan busnya sudah stand by disana, jadi gak pake lama. Begitu masuk, saya langsung tanya sama pak kondektur dimana berganti rute kalau saya mau ke RS. Beliau info kalau saya bisa turun di halte RS bethesda dan lanjut bus 2A.

Saat itu jam 8 pagi, bus masih kosong. Penumpang pas tempat duduk saja tidak ada yang berdiri. Di halte berikutnya masuk ibu-ibu paruh baya, dan bapak-bapak. Tanpa diminta, anak muda yang duduk menawarkan tempat duduknya. Suasana yang adem ayem tentrem. Gak kayak viral-viralan sosmed yang rebutan tempat duduk di angkutan umum.
Sampai di RS bethesda, begitu turun pun di belakang sudah ada bus 2A..bener-bener rejeki emak sholehah. Ternyata cuma duduk 5 menit sudah sampai RS-nya. Total perjalanan hanya 35 menit.

RS nya teduh, suasana jadul bernuansa hijau. Tadinya udah gatel mau foto-foto tapi ada poster gede bertuliskan dilarang mengambil foto, merekam gambar atau suara. Mungkin buat antisipasi kasus-kasus pelayanan atau malpraktek kan orang-orang suka tuh main rekam. Kalau kasus narsis aja mungkin boleh.

Sampai di meja pendaftaran ada 3 kategori pasien baru, BPJS, bayar pribadi, dan asuransi lain. Saya ambil yang pembayaran pribadi. Masuk ke loket A di lorong yang berbeda. Nomer pendafaran saya sudah 16, sementara pasien baru nomer 8. Ini antri daftar ya, belum antri dokter..hiks.. soalnya memang mbak yang di meja pendafaran baik banget, tanya detail agak-agak ke ngobrol dengan lemah lembut dan alon-alon…hiks lagi. Tanyanya mulai dari yg standard kayak data-data, keluhan, alergi apa, aktif olahraga atau nggak, ada keluhan susah tidur, susah makan, pilihan dokter, sambil jelasin dokter-dokter tersebut…hiks lagi.

Ternyata si mbak nglayanin pasien untuk loket A dan B. Sesudah 10 orang pasien datang mas-mas di loket A. Huhu…coba dateng dari tadi kan antrinya gak panjang-panjang banget mas. Dan untungnya si mas gak terlalu ramah tamah juga. Jadi gak terlalu panjang.

Akhirnya daftar juga, saya pilih dokter yang paling cepat. 35 menit naik bus, dan 45 menit antri daftar. Gak tau berapa menit antri dokternya.  Jangan-jangan periksa dokternya cuma 5 menit 😂😂.

Setelah itu antri dokter. Dapetnya nomer 16 juga. Kayaknya perlu pasang togel ini…haha.. pasien sudah sampai nomer 10.

Ternyata ya, sama dapet nomer antrian jam 9.30 padahal dokternya baru dateng jam 10..hiks sama aja ya kayak nasib antri dokter anak atau kandungan. Dokternya belum ada, antrinya udah panjang banget.

Dan disini manggil orangnya cuma satu kali. Jadi kalau saya asik main Hp, gak denger ya udah bablas. Baru pas nengok layar monitornya…lha udah kelewat deh.

Tergopoh-gopoh masuk ruang perawat buat test standar, kayak baca huruf, ukur tekanan bola mata, sama ukur fokus mata kayaknya.

Setelah dari ruang perawatan, tunggu lama baru deh bu dokter dateng. Untung banyak nomer sebelum saya yang dipanggil gak ada. Mungkin yang rumahnya deket pada pulang dulu. Dan akhirnya dapet panggilan. Bu dokternya ternyata kenal sama dokter Helena di RS eka hospital pekanbaru. Kebetulan kalau di pekanbaru saya biasa kontrol ke bu Helena. Jadi dia tulis satu resep yang memang ditunda dikasih dulu ke saya karena saya lusa masih harus meeting dan kerja di komputer. Obatnya bikin mata silau, jadi gak bisa dipakai untuk kerja..asiik besok diresepin pas udah ngantor aja….eeeeh…hehe…selain itu saya harus ke dokter gigi, karena seperti kata pepatah.

Darimana datangnya cinta

Dari mata turun ke hati

Darimana datangnya sakit mata

Ternyata bisa dari lubang di gigi

Oke abis dari dokter ada obat yang harus ditebus  Dan ada surat yang harus dicap di resepsionis. Karena lewat meja resepsionis dulu saya antri disana. Tapi kayaknya gak efektif banget. Jadi saya ke apotik dulu masukin resep baru balik ke resepsionis. Dan taraaa udah tambah panjang antriannya. Tapi masih aman lah karena habis antri resepsionis, obat saya belum selesai juga. Singkat kata singkat cerita akhirnya semua urusan selesai jam 12 siang. Padahal saya datang dari jam 8.35!! Jadi perlu 3 jam 25 menit buat periksa yang kurang dari 10 menit..hiks.. Udah gitu baru tau lewat brosur- brosur yang ada di ruang apotek, kalo RS ini menyediakan layanan premium yang lebih cepat dan nyaman…huhu..tau gitu ambil ini aja deh. Tarif dokter nya 300ribu rupiah. Sebetulnya sama sih di Jakarta juga segituan kalau dokter spesialis reguler. Tapi memang di sini tarif dokter spesialisnya kelas reguler cuma 95ribu..murah banget ya? Pantes pasiennya banyak banget. Padahal dokternya juga banyak banget.

Dari saya naik becak ke Galeria Matahari. Soalnya lusa saya harus meeting padahal gak bawa sepatu…halah alasan…haha…gak lama-lama juga disana siy soalnya kepala saya mulai nyut-nyutan. Kayaknya harus buru-buru ngobat nih. Obatnya sendiri 4 macam, ada yang harus dipakai tiap 3 jam sekali…Sudahlah saya langsung naik transjogja aja deh. Di halte juga langsung dapet bus, padahal tadinya mo cari bakso bethesda dulu..haha..buat penghilang nyut nyutan…

Dan arah ke malioboro udah mulai muaceeet…warga luarkota kayaknya udah mulai mudik. Saya batalin mampir Mirota..lah tadi katanya pala sakit, masih pengen belanja juga…haha..emak2 gak konsisten.

Eh 2 kali naik transjogja keneknya selalu perempuan lho. Salut juga sih banyak lapangan kerja bisa dikerjakan perempuan. O iya gojek udah masuk Yogya juga. Tapi saya tetap tadi naik becak, kasian tergusur gojek nanti mereka.

Finally sampe Prambanan dalam tempo 1 jam lebih sedikit. Cari bang ojek menuju rumah mas ku yang jaraknya 4km an dari candi.

Fyuuh…jadi habis setengah hari cuma buat kegiatan non piknik begini…

Baru kerasa kesehatan mahal harganya.

Tetap sehat, tetap semangat!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s