Berpetualang bersama Singa Udara

Libur kejepit ini saya hendak ke Jekardah menunaikan kewajiban sebagai warga negara yang baik..eh bukan lapor pajak online ya..tapi ikut pilkada..eh kalo itu mah hak ya bukan kewajiban? Entahlah..

Anyway busway jeleknya Pilkada di dekat-dekat libur kejepit adalah harga tiket mahal. Jadilah berbekal comm2 temen yang frequent flyer tiap Jumat terbang ke Jakarta, dia bilang it’s ok naik Lion Air, jamnya pun pas..gak perlu bolos kantor tapi juga gak kemalaman sampe Jakarta.

Padahal terakhir kali saya naik Lion itu pasti diatas 6 tahun (acuannya umur anak saya yg gede sih..dia 6 th dan kayaknya saya gak pernah naik Lion sejak dia lahir…bukan sok kaya tapi ya emang gak pernah jalan-jalan kemana-mana habis dia lahir…haha…)

Sampe bandara dengan berbekal print2an boarding pass bisa langsung cuss ke tempat tunggu di lt 2 gak perlu antri di loket lt 1. Jadi bisa dateng mepet-mepet sebetulnya.

30 menit sebelum waktu keberangkatan, temen yang frequent flyer kirim wa “yaa delay..”

Saya cek papan pengumuman belum ada perubahan jadwal. Kayaknya walau saya main gadget belum budek-budek amat sih, kayaknya belum ada pengumuman apa-apa.

Temen saya wa lagi “pesawatnya baru mau berangkat dari jakarta”

Wooot? Issh kok tau?

“Dari flight tracker”

Doh..saya masih berharap semoga website flight trackernya semacam situs abal-abal yang membuat berita hoax…tapi gak lama

“Pengumuman pengumuman siapa yang punya anak, bilang aku kasihani aku…” lhaaa ini mah lagu waliband…

Gak lama terdengar pengumuman persis kayak isi wa temenku bahwa pesawat baru akan berangkat dari Jakarta…huaheem..serasa kita nunggu angkot di Bekasi padahal dia baru mo berangkat dari Depok …eeeh gak sama dink..kayaknya masih lamaan angkotnya yaa..

Gak lama ada pengumuman lagi kalo penumpang diminta dateng ke gate 1 untuk lapor. Wuiih udah girang kirain mau berangkat..tau-taunya bagi-bagi snack…and seperti ada di media massa (kan memang beberapa hari kemarin Lion delay terus dan muncul di media sosial maupun biologi (iiish emang pelajaran…)….snackbox dibuka dan jreng jreeeeng….

Isinya Biskuat dan GoodTime sodara-sodara.

Ya jangan liat isinya, tapi lihatlah filosofinya..Biskuat sesuai moto iklannya membuat kita sekuat macan..nah Lion kan sodaraan sama macan, jadi diharap kita sekuat macan dalam menghadapi cobaan pesawat  delay ini… “Harap sabar ini cobaan, Harap makan ini cobain”

Nah kalo Good Time pas banget kan..delay kadang bikin orang bete, suntuk, bosen..dia membuat kita ngerasa menikmati good time, santai di pantai, santai di bandara lebih baik donk…kan adem ada ac nya…bisa ngadem lebih lama tanpa dipungut biaya tambahan…coba kita mo ngadem di taxi lamaan, pasti kita perlu bayar argo lebih mahal.

Okeh itu rotinya..kalo air minum kemasannya merknya bukan Aqua yang biasanya dikasih ke orang yang gagal fokus #AdaAqua? Kita para penumpang nih sangat fokus soalnya siap-siap ngamuk kalo masih delay lagi…jadilah dikasih air minum kemasan Prim-A supaya para penumpang senantiasa berada dalam kondisi prima. Coba merknya Primus..pasti diomelin mbak Jihan Fahira…unch..unchh…yang kenal mereka coba cek KTP nya..pasti udah tua…eeeeh…

Anyway busway, saya sepertinya perlu asupan yang lebih berat ini..ijinkan saya ‘Berkelana 3’ mencari ‘Satria Bergitar’ dan ‘Ani’…ya kalii film-filmnya Rhoma Irama….saya harus berkelana mencari sesuap nasi segenggam rendang padang dulu..nanti disambung lagi

Pyuh ternyata gak ada yang jual nasi rames di ruang tunggu jadilah saya cuma pesan beef pastry di cafe. Sesudahnya ternyata pas dengan waktu keberangkatan. Antri dan langsung duduk manis di kursi 8E. Menurut versi temen saya yang frequent flyer Lion, kursi A B C lebih sempit space kakinya daripada kursi D E F. Jadilah saat web check in saya pilih kursi terdepan di baris itu yang paling depan yang masih available.

Ternyata bener sih, jarak kakinya gak sempit. Kebetulan juga no 7E dan 8F ternyata teman 1 kantor yang ketemu di pesawat, jadilah perjalanan hampir 2 jam tidak terlalu membosankan.

O iya waktu saya selesai makan beef pastrynya dan pengen membuang sampahnya, ternyata tidak disediakan kantung untuk membuang sampah. Mungkin efisiensi. Jadilah saya kuwel-kuwel dan pegang-pegang dulu sampai mbak pramugarinya datang mengumpulkan sampah dari semua kursi penumpang.

So far tidak ada keluhan di pesawat. Saat pendaratan kurang smooth, goncangannya terasa sekali.

Selain masalah delay, sebetulnya armada singa udara ini cukup lumayan. Apakah lain kali akan mencoba?…hmm…hmmm…we’ll see

Iklan

Satu respons untuk “Berpetualang bersama Singa Udara

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s