GFF : Gojek Frequent Fassenger :)

Latah ngikutin GFF : Garuda Frequent Flyer, maka saya juga adalah GFF : Gojek Frequent Fassenger…plesetannya Passenger.

Jarak rumah saya ke kantor versi google maps itu sekitar 6-7km. Kalau kecepatan rata-rata kendaraan 40km/jam dan kita hitung dengan rumus t(time) = s (space = jarak) / v (velocity = kecepatan), maka waktu tempuh yang diperlukan cuma 10.5 menit.

Namun hidup di Jakarta, tidak seindah rumus Fisika…hihi padahal rumus Fisika aja udah nightmare, nah ini nightmare kuadrat. Jadi jarak yang 10.5 menit itu hanya angan saja. Kalau berangkat pagi-pagi jam 6.15 pake mobil bias lah sampe kantor jam 6.30. Tapi kalau berangkat jam 6.30 ya baru sampe kantor jam 7.00. Kalau berangkat jam 7.00 bisa sampe kantor antara jam 7.30 sampai jam 8. Jadi bener-bener gak linear, bukan deret ukur dan hal-hal yang eksak.

Kalau pulang kantor lebih ajib lagi..jam 4 dari kantor bisa sampe rumah jam 4.30 atau jam 5 lewat. Kalau berani-berani pulang jam 5 sore wis lah, jam 7 malam baru sampe :D. Jadi so so aja kan sama pulang ke rumah ibu saya di Bekasi yang jaraknya 20km an dari kantor. Trus apa benefitnya hidup disini.

Agar lebih bisa mendapat faedah dari rumah deket kantor, maka Ojek adalah Solusi (haissh udah kayak iklan-iklan kampanye).

3 tahun yang lalu, waktu awal-awal pindah rumah, ongkos ojek pangkalan ke rumah bisa sekendak hati si abang. Kadang dia nawarin 25,000 kadang 30,000. Kesel ya book…Padahal kalo saya naik Taxi Express (jaman itu belum happening taxi online dan ojek online), cuma 21,000 gak pake panas gak pake nawar, Blue bird beda-beda 5000-10,000. Jadilah saya biasanya naik Taxi putih aja. Sampai suatu masa tiba tarif Taxi putih naik sehingga diatas tarif ojek. Jadi bisa bangkrut tralala kalo PP naik taxi. Untunglah tiba-tiba bapak saya mau anter jemput saya dari kantor. Waktu itu jalanan udah padet, tapi belum sepadat sekarang. Masih bisa sampai rumah jam 4.30. Entah karena efek launching mobil murah atau memang kita semakin tajir atau memang loncatan jumlah warga DKI, sekarang macetnya berkali-kali lipat setiap tahunnya…iya ini pake perasaan saya doank, gak pake riset atau data.

Disitulah saatnya booming aplikasi gojek. Saya ngalamin yang promo kalo kita promoin gojek, kita dapet gratisan deposit gojek. Lumayan, sempet ngalamin beberapa kali free naik gojek.

Saat selesai masa promonya pun, masih murah dibandingkan ojek pangkalan yang pake nawar. Bonus pengemudi yang lebih sopan, masker hidung sama tutup kepala. Apa pernah dapet driver yang rese? Dari sekian ratus kali saya naik gojek cuma 1x dapet driver yang ugal-ugalan nyetirnya, misuh-misuh sepanjang jalan. Dan saat saya bilang “Bang lurus ya”. Dengan kerasnya dia bilang “sudah tahu aku.”. Saya sampai gak berani turun di dekat rumah, takut kalau saya kasih nilai jelek dia bisa tahu tempat saya.

Di luar dari itu secara umum, dapat driver yang baik. Pernah dapet driver yang punya pekerjaan utama satpam, agen rumah, dan banyak lagi. Pernah dapet driver yang sangat-sangat well-prepared. Dia sudah siapkan 1 plastic berisi masker, hair cap dan 1 permen. Ada driver yang selesai anter dan saya kasih bintang plus tips sms bilang terimakasih.

Pernah ada driver yang ganteng muka ala-ala arab, nganter arem-arem kiriman teman saya dari Pondok Kelapa. Motornya kayak motor trail. Habis terima kiriman langsung wa temen saya…bukan bahas arem-arem kiriman, tapi bahas pengirimnya…haha…

Pernah juga pulang kantor dapet driver yang mukanya ganteng dan bersih. Namanya kebetulan 3 kata dan dibelakangnya pakai ST. Jadi misal Endang Sri Wiganti, ST. Iseng saya googling namanya, kalau 3 kata biasanya spesifik ke 1 orang jarang ada kembarannya, eh beneran lho ada Linked In nya. Dan beneran dia Sarjana Teknik. Kerja di Bank swasta. Bahkan akun fesbuk-nya pun ada. Dan foto-fotonya di Singapura dan Malaysia…tuiiing…ya jauhan dia jalan-jalannya…haha…

Anyway anyhow, nanti saya update lagi kalo ada cerita-cerita pergojekan 🙂

Salam ngeng ngeng brem brem!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s