Mendadak Piknik : Taman Legenda TMII

2016-08-01 10.47.40_resized.jpg

Hari Minggu kemarin 31 Juli 2016, tiba-tiba si KK ingat janji-janji palsu emaknya. Ya gitu deh saya sebagai emak biasa kan suka diminta anak ini itu, dan jawaban simple nya ya “nanti ya kalau ayah datang.” (o iya suami saya bekerja di luar kota jadi memang paling gampang menunda suatu hal menunggu kedatangannya).

“Bunda, ini ayah udah datang, kita kapan lihat dinosaurusnya.”

Anak saya memang pernah lihat foto-foto tentang taman dinosaurus di TMII via HP saya, lupa juga sih apa browsing atau pas kita buka youtube.

Jam sudah menunjukkan pukul 13.00, jam yang paling nggak banget buat memulai piknik. Kalo niat piknik tuh dari pagi, subuh kalo perlu, biar gak rugi bayar tiket masuknya…hahaha #EmakIrit dan tentu saja saat matahari masih bersahabat dengan kulit.

Karena emaknya bukan orang politik yang suka obral janji, tapi gak pernah obral baju dan sepatu (itu mah Metro Dept Store yee…), makanya sesudah membujuk-bujuk ayah yang lagi asyik leyeh-leyeh sambil nonton DVD, akhirnya kita berangkat. Si AD ditinggal di rumah sama mbaknya karena kebetulan lagi bobo.

Dari rumah ke TMII nya sih lancar jaya, cusss….masuk bayar tiket masuk. Pas ditanya petugasnya, emak jujur bilang 3 orang pak. Si petugas melongkok ke mobil katanya “2 saja Bu, anak-anak gak dihitung.” wewww ternyata yaa….Bayar HTM cuma Rp 10,000/orang dewasa dan mobil Rp 10,000. Murah sih sebetulnya kalau kita cuma perlu ke anjungan propinsi yang gretong. Tapi kalau ke museum, taman, dsb nya memang ada tarif tambahan.

Dari pintu masuk menuju ke Taman Legenda, NGOOOK!! Kendaraan macet. Eh ralat-ralat…bukan macet tapi berhenti stop parkir! Suami saya langsung menggerundel “coba tadi bawa DVD”. Haha…iya tadi kan kita culik di tengah film yang dia tonton. Anak saya sih lumayan selama macet sudah saya suapin (kebetulan bawa bekal nasi untuknya) dan bobo siang. Bisa yaa? ya iyalah, lha wong dari pintu masuk itu ke lokasi Taman legendanya 1.5jam!! Itu kalau kita gak muter-muter pake mobil dan pilih jalan pintas jalan kaki paling cuma 10 menit.

Jadi TMII sih OK, lahannya luas. Cuma ruas jalannya betul-betul super padat.  Jaman dulu mungkin masih feasible karena orang-orang jalan kaki dan naik wahana untuk pergi ke 1 lokasi ke lokasi yang lain. Tapi sekarang semua orang pakai mobil, ditambah parkiran yang sembarangan, menambah semrawut jalanan.

Akhirnya sampai juga di Taman Legenda. Di sebelahnya ada restoran. Saya dan suami kelaparan nih, secara tadi kami berangkat siang belum makan, berasumsi mau makan disini. Kata si Ayah, “Ya udah bunda masuk aja, nanti ayah tunggu di sini.” Di restoran maksudnya…lha…ini piknik keluarga apa naik uber taxi sih? di drop dan dijemput. Akhirnya si Ayah mau juga masuk ke dalam.

Tiket Taman dinosaurus nya sih cuma Rp 30.000, tapi karena kita harus bayar tiket ke dalam Taman Legenda nya juga plus jaminan gelang tanda masuk, jadi total per orang Rp 65,000….lumayan mihil ya buat ukuran TMII…hihi…Kalau kita berangkat dari awal, dengan tiket segitu kita bisa nonton pertunjukan di Teater Legenda…tapi ah sudah lah namanya juga unplanned picnic.

Di pintu depan ada pohon yang bias berbicara, terus kita masuk ke lokasi petualangan Dinosaurus, disana ada beragam jenis saurus2an. Di awal ada dino yang suka nyemprot-nyemprot air. Dan alhasil walau anak saya gak kesemprot, tapi dia ketakutan. Plus suara-suara dino yang menambah efek kayak berjalan di tengah belantara dino.

20160731_160042_resized.jpg

Alhasil karena ketakutan, jadilah piknik sambil minta digendong ayah. Coba bayangkeun kalo si ayah stay di restoran, dan saya cuma berdua si KK…emang sih irit Rp 65,000 tiket si ayah tapi upah gendong dan bayar tukang pijit kan gak sebanding…hahahha,…

20160731_160440_resized.jpg

Suasana kita jalan-jalan di tengah kerumunan hewan-hewan purbakala 🙂 hiiiiii…..

Tempatnya tuh keciiil banget, cuma 1 putaran, jumlah Dino-nya sendiri kayaknya paling 20 s/d 30-an biji. Di ujung perjalanan buat anak-anak, bisa pura-pura menggali pasir mencari tulang belulang Dino, tapi ya gitu deeh tempatnya ala kadarnya aja, Kalo mo foto ala-ala Anak Dino di dalam telur juga ada. Tapi secara anaknya penakut, jadi emaknya aja lah yang foto 😀

Setelah dari wahana Dino, wajib isi perut. Ada RM yang lumayan bersih (KM/WC nya sih baru, tapi gak terawat. Kayaknya pengunjung juga pada males bersih2 sih).  Bayarnya pun pakai gelang di tangan yang bisa di top up di kasir.

Untuk nasi timbel ayam tahu dan sayur asem Rp 35,000. Rasanya sayur asinnya hambar aja. Ayamnya kurang asin, tahunya asin banget, sambelnya  pedes (satu-satunya yang bener rasanya). Suami saya pesen gado-gado Rp 35,000 juga rasanya gak ngalor gak ngidul. Anak saya pesen pisang bakar Rp 25,000 free es krim, penting yeee…iyeee karena dia pesen menu ini karena mau es krim gratisannya. Pisangnya lumayan. Intinya mending bawa bekel sendiri deh…hihi…

Disitu juga ada wahana kayak Dufan mini. Ada kayak kapal kora-kora, bianglala mini, juga bisa main mobil-mobilan yang didayung pakai kaki, kolam renang, dsb. Semuanya pakai bayar lagi yaa….Intinya kalau mau cobain semua wahananya sih kayaknya jadi mending ke Dufan yaa…hihi….

Pas pulang masih dapet kejutan juru parkir yang ditenemin saurus2an. Dan anak saya pun kembali ngacir 😀

Happy Holiday!!

PhotoGrid_1470023598502.jpg

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s