Simplify My Life : CCC : Close the Credit Cards

Saya punya kebiasaan buruk, suka beli barang-barang karena berhadiah atau diskon ini itu. Begitu juga bikin kartu debit atau kredit, kadang karena hal itu.

Saya punya tabungan *** anak karena kalo nabung uang pendaftaran les Yamaha si KK diskon 50%…hihi gak penting yaa…

Punya tabungan ******* karena selain KK saya kerja disana (dan dibujuk-bujuk tiap saat) karena gratis 1 set lock n lock. Kebetulan KK saya suka pindah-pindah kerja, jadi kalau dia pindah tabungan saya tutup (gak ada isinya juga) dan bikin baru di bank tempat dia kerja (nasabah tak setia).

Soal tabungan okelah selama dia gak menggerogoti iuran bulanan (tabungan anak gak pake potongan lho ibu-ibu…walau bunganya juga jangan diharap….isssh tapi bunga kan haram, ya bunga melati donk, kan harum namanya…eh itu mah kartini).

Soal kartu kredit, saya bikin karena (lagi-lagi) alasan gak penting. Mo gratis duduk manis di lounge…haha…Setelah punya bocil dan gak pernah kemana-mana juga, ngapain juga punya kartu kredit ya kan? Sekalian ngerem-ngerem juga, jadi saya beli barang ya kalo uangnya ada. No Credit card!!! Kecuali bunga 0%…hahahha….

Bete juga tiap bulan ada email-email tagihan bulanan, yang kadang saya lupa passwordnya juga. Belum lagi biasanya semua kartu yang saya ambil kan free iuran tahunan 1-3 tahun…sudah lah gak kepake eeh saya lupa tahu-tahu udah lewat free iurannya…*damn!*

Jadi resolusi 2016 saya adalah menutup kartu-kartu kredit, kecuali kartu kredit dari kantor yang free iuran tahunan selama saya masih kerja disitu dan satu kartu kredit gratis seumur hidup. Nah ini udah 1 semester berlalu, masih juga gak dikerjain. Tarsok tarsok.

Akhirnya kemarin tanggal 20 Juni 2016, tepat satu hari sebelum hari lahir pak Jokowi, dan dua hari sebelum ulang tahun Jakarta…apaseeeh…saya sempatkan menelpon call center kartu kredit bank ***. Bank BUMN. Ternyata pas ditelpon nomer yang tertera di balik kartu tidak terdaftar….lha piyeee thooo….akhirnya browsing, ternyata nomernya ada angka 1 di depannya. hadeeuh ini gimana sih bank nya masak ngasih nomer telepen di kartu salah (udah ngedumel dalam hati, gimana sih bank pemerintah, pasti salah Jokowi!!! eeeh haters-wanna be). Sesudah berbicara dengan mesin “masukkan angka kelahiran anda…bla bla bla’. Setiap saya selesai memasukkan selalu kata-kata mesinnya “nomer yang anda masukkan salah, ulangi lagi.” Begituuu terus sampe berkali-kali. Sebel banget kan, yang tahu ulang tahun saya kan saya, bukan dia.

Akhirnya setelah sekian kali saya masukkan dan itu mesin bilang kata-kata yang sama, saya diemin aja, nggak ulang pencet nomer, ternyata masuk lho ke CS-nya. Jadi ya sodara-sodara, mungkin mesinnya aja yang soak, kita jangan nurutin perintah dia buat ulang pencet nomernya.

Ternyata eh ternyata kartu *** yang saya gak pernah pake ini, bahkan gak pernah saya aktifkan ini udah ada tagihannya. Gak terima banget kaan…secara emang sih tagihannya gak pernah saya buka secara passwordnya ribet banget. Tagihannya adalah iuran tahunan. Free iuran tahunannya s.d Februari 2016.

Tuuuh kan coba resolusi 2016 nya saya jalanin bulan Januari 2016, pasti gak kena iuran tahunan. Tapi apa sih yang gak bisa kita usahakan disini. Saya ngotot lah, gak pernah aktifin kok ada tagihan. Kata mbaknya “ibu walau ibu tidak aktifkan tapi tagihan tetap efektif berjalan.”

Tetep ngotot, “Lha mbak…saya ditelpon beberapa kali oleh CS bank untuk mengaktifkan, dan saya gak mau karena saya gak pake. Dia gak pernah jelaskan akan aktif otomatis.”

Intinya setelah saya ngotot. Mbak CS nya gak ngotot sih, kayaknya banyak nasabah yang seperti saya kena jebakan batman, karena kedodolan saya sendiri. Dia bilang “Baik bu, kartunya saya tutup dan tagihannya saya hilangkan.” Kartupun diminta digunting.

O iya nama si mbak CS nya Fairuz, in case tahu-tahu bulan depan masih ada tagihan.

Setelah selesai, saya telpon bank kedua *** bank swasta. Eeeh nomernya sama gak terdaftar. Saya iseng tambahin 1 di depan seperti di bank pemerintah tadi… Eh nyambung. (maaf pakde jowoki ternyata bukan salah pemerintah, tapi salah Telkom, eh tapi kan Telkom punya pemerintah juga jadi sama juga salah pakde *kekeuh-marekeuh*).

Disini tagihan saya masih 0 dan belum lewat masa free nya karena ternyata saya dapet free 3 tahun. Tapi karena saya pelupa, dan kartu ini gak dipake juga, dan saya bener-bener mo simplify life dengan gak ribet baca tagihan ini itu, dengan berat hati saya putuskan hubungan denganmu.

Nama CS nya Dea, dan analis kreditnya Safa, tanggal pelaporan 10 Juni 2016 dengan nomer ID pelaporan 2128177967….naaah ini bedanya sama bank yang satunya, mana ada tadi nomer pelaporan….hihihi….

Anyway, next nya saya mo review polis-polis asuransi (terutama punya si ayah sih, secara gampang deh sales asuransi bujukin dia), dan tabungan-tabungan. Cut cut cut!!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s