Simplify My Life : Garage Sale

Saya sering ngerasa rumah tuh berantakan melulu dan penuh barang-barang teu puguh. Yah maklum lah emak pemalas…jadi gak jelas begini. Kebetulan beberapa bulan lagi saya mau pindahan. Jadi mungkin memang saat yang tepat buat mulai sortir-sortir barang. Dimulai dari kamar saya dulu, tepatnya lemari pakaian. Dan benar lho, pas dicek sebagian besar baju yang menuh-menuhin lemari itu gak pernah saya pakai. Baju yang saya pakai ya itu-itu aja. Apalagi daster, kaus oblong, dan celana pendek…wah sampe dedel duwel ya dipake terus…nyaman sih, adem..walau kalo tiba-tiba ada tamu bisa disangka pembokat.hihi…

Ada baju-baju yang baru 1x pakai . Kayak missal KK ipar saya suka banget beliin baju kembaran, entah dipake buat lebaran atau natalan. Cuma karena dia putih jadi warnanya hijau kuning,  ungu tua, merah maroon, longdress semata kaki. Lha saya yang item buntek gini kan ya bluwek dan tenggelem. Jadi ya dipake 1x buat foto udah gitu udah deh. Ada juga yang belum pernah dipakai, karena pas dibeliin baju kembaran gitu saya lagi menyusui, sementara baju-nya gak menyusui-friendly. Jadi ya sudah digantung sampai sekarang.

Baju-baju lain hadiah atau yang saya sendiri heran kenapa dibeli ya…hihi…karena ternyata jaraaang banget saya pakai. Mungkin efek diskon atau abis gajian nyasar di mall. Kalau mau dikasih mbak-mbak asisten, itu baju not so them. Mereka tuh senangnya dikasih atasan kaus berkerah atau kemeja katun. Bukan yang semriwing-semriwing atau sorendoreri. Jadi ini baju 1 container dikemanain?

Iseng ah, saya fotoin dan jual online.

Dimana? Di facebook paling gampang sih. Tapi secara facebook saya limited to friend only dan temen-temen saya, saya yakin koleksi bajunya lebih banyak, lebih bagus dan lebih mihil dari saya…jadi saya bikin akun baru. Pertama add akun-akun garage sale juga. Sesudah itu add orang-orang yang pada beli disana…hihihi…stealing other store’s buyer yaaa…hihi iya sih membajak juga. Sehari saya bisa add 50 orang. Sampai hari ini friend saya sudah 608…hihi banyak yaa…

Saya iseng-iseng aplot di tanggal 27 Mei dan taraaa…tanggal 30 Mei saya dapat pembeli pertama, kedua dan ketiga sekaligus. Transaksi pertama langsung tembus 325.000 rupiah diluar ongkos kirim…wowwww…seneeeng bangeet…secara tadinya sih gak expect ada yang mau beli. Tambah semangat waktu si buyer kasih testimony terimakasih karena barangnya bagus-bagus banget katanya.

PhotoGrid_1465978939474

Gara-gara laku mulai deh ketagihan, barang-barang si KK dan si AD dibongkar-bongkar juga. Cuma kalo baju mereka mostly sudah saya kasih kan ke sodara atau bedinde. Tapi ya coba aja lah.

Saya cuma bongkar, foto dan posting di weekend. Kalau ngeladenin jualan dan kirim barangnya sih bisa kapan aja. Buat bungkus-bungkus biasanya setelah mereka transfer, saya packing malamnya. Dan keesokannya dikirim mbak ART via Tikindo, karena kebetulan itu yang deket rumah. Sore pulang kerja saya kirim nomer resi.

Ribet ya just for ‘recehan’? hehe buat saya sih nggak, karena saya tuh seneeeng jualan, online atau offline. Pernah nyoba jualan bazaar 3 hari, dan ngerasain income sama capeknya gak sebanding dibanding jualan online yang bisa disambi-sambi.

Gara-gara jualan online, saya jadi terlatih mbungkus-mbungkus…hihi…PhotoGrid_1465559573716.jpg

Tapi ingeeet…target utama adalah mengosongkan rumah dari barang-barang yang tidak terpakai. Jadi pas jualan saya tembus 1 juta rupiah, saya berniat tutup lapak. Gak lupa share sama temen dan kakak saya, kalo jualan barbekyu (barang bekas akyu) tembus satu juta.

Kakak saya : “haaa? Tembus 1 jutaaa? Mauuu donk jualin barbek gueee….ntar gue bawain kesitu yaaa….ada nih 1 container.”

Yaaaa….gimana mo jadi kosong ini rumaah???

======

TIPS BUAT YANG MAU BUAT GARAGE SALE ONLINE :

  1. Sortir barang-barang yang sudah tidak terpakai tapi masih layak dan bagus.
  2. Foto semenarik mungkin. Kalau baju saya pakaikan di patung dan kadang dikasih tambahan aksesories yang matching, plus difoto dengan lampu terang benderang.
  3. Buka akun social media terpisah dari akun pribadimu. Karena akun sosmed jualan perlu di set open, tdk restricted, agar kalau ada calon buyer mo liat bisa langsung buka.
  4. Kelompokkan berdasar kategori. Misal pakaian dewasa, pakaian anak, mainan, sepatu dll.
  5. Kasih daya tarik dengan banting harga di beberapa barang yang bagus. Ini menarik calon pembeli, karena walau barang itu langsung sold, image bahwa toko kita menjual barang super murah akan tetap ada.
  6. Beri keterangan detail. Untuk baju bisa ukuran, merk, Lingkar dada (LD), dsb. Beritahu kekurangan / defect dari barang kita dan foto dengan detail. Misal defect  tali tas ada noda pulpennya, kita foto di bagian itu
  7. Siapkan media packing. Kalau ada kotak lebih gampang, kalau tidak ada bisa dengan kertas bekas kalender yang agak kaku. Saya pakai kertas coklat karena kebetulan di rumah ada stock nya, tapi tidak recommended karena kertas ini tipis banget. Mending kertas koran atau kalau mau lebih eksklusif beli aja kertas kado batik yang murahan dan grosiran. Jangan lupa selotip dan gunting. Versi simple nya beberapa pedagang langsung pakai plastic kresek, tapi saya sukaan kertas sih.
  8. Pantau kurir paket yang dekat dengan rumah. Kalau jauh dari rumah nanti gak cucuk antara transport kamu sama harga barangnya. Kalau sudah sering jualan, mereka mau kok datang ambil ke rumah.
  9. Siapkan nomer rekening sejuta umat. Biasanya sih pembeli punya bank BCA, BRI atau Mandiri.
  10. Catat dan kirim nomer resi ke pembeli
  11. Kalau tujuan kamu mo bersih-bersih rumah kayak saya, kasih tenggat waktu kapan lapak akan ditutup. Kalau tujuanmu memang jualan ya share ke temen dan kerabat yang punya barbeku…barang bekas berkualitas

Happy Selling!

 

Iklan

2 respons untuk ‘Simplify My Life : Garage Sale

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s