Menginap di Aries Biru Cisarua

Long weekend 5-7 May 2016 yang lalu, kami merencanakan jalan-jalan. Secara suami saya berada nun jauh di mato, di papua sana, gak berani donk booking hotel jauh-jauh hari. ya kalo dia bisa pulang, kalo dia bisa dapet tiket, dan kalau-kalau yang lain. Akhirnya saya mulai cari hotel sekitar 1 minggu sebelumnya. Di waktu long weekend begini. Mo ke Anyer, full. Mo ke Bogor full. Sampe cuma mo nginep di Ancol aja penuh. Akhirnya iseng-iseng cari Puncak, walau namanya Puncak yaa…jangankan long weekend, short weekend aja penuh…penuh jalanannya…kebayang kan buka tutup cantiknya Puncak.

Eh ada nih, hotel dan villa Aries Biru yang masih available for 2 nights di Agoda. Review nya pun lumayan lah. Harganya juga masih oke. Saat long weekend begini masih dapet kamar Deluxe plus extra bed seharga Rp 800.000/malam. Saya booking, untuk pembayaran via Kartu Kredit pun baru akan di kreditkan, eh apa didebetkan ya? 3 hari sebelum keberangkatan. Jadi kalau mau cancel masih bisa.

Suami saya baru datang dari Papua tgl 4 malam. Langsung tidur, karena jam 4.30 pagi saya sudah oprak-oprak untuk berangkat. Akhirnya sukses membawa anak-anak, barang-barang, bantal guling dan mainan, sampai slow cooker masuk ke mobil dan kami cussss keluar rumah jam 5.10 pagi.

Jujur saya dan suami punya kesamaan. Kami sama-sama peta buta, alias gak tau arah jalan. Jadi kalau sudah begini, kami pake aplikasi penunjuk jalan waze atau google maps. Walau kadang lucu sih, dengar suara bule ngasih petunjuk “in one hundred metres, stay left in Kewang…” Kewang? Kewang naon? ternyata Cawang….capeedeeeh…

Sampai pintu tol mulai deh Waze ngasih tau kalau kita disuruh keluar ke Bogor kota…lhaa suamiku protes. Karena dia taunya kan lewat gerbang tol Ciawi. Waduh, harus cek google maps nih. Tapi aplikasi ini juga sama, ngerujuk ke Bogor kota juga…lhaa…”kemana nih?” katanya. Ya secara sama-sama gak tau, saya bilang ikut peta lah…walau dalam hati deg deg an juga ya, kalau-kalau di dunia ini ternyata ada 2 hotel Aries Biru, yang satu di Bogor yang lain di Puncak. Bisa-bisa dinyanyiin lagu sepanjang Anyer dan Jakarta, eh sepanjang Tajur dan Cisarua.

Anyway busway Amway (iklaaan)…akhir nya ternyata rute dalam kota Bogor via Tajur itu ya nembusnya ke Puncak juga. Cuma lebih panjang. Gak tau kenapa Waze dan google maps yang biasanya suka gak kompak ngasih arah kok tumben-tumbenan kompak. Walau masuk ke dalam kota Bogornya sudah pagi jam 7-an dan sudah macet dengan angkot-angkot kota Bogor yang melegenda, tapi mungkin di ujung-ujung jalan tol Ciawinya macet parah (mencoba berpikir positif). Jadi rute ini sudah yang terbaik yang kami ambil.

aries biru map

Nah, yang warna merah itu adalah rute Ciawi, yang hijau adalah via dalam kota Bogor.

Begitu menjejakkan kaki eh roda dink ke jalan yang sudah bau-bau Puncak, kayaknya perlu break deh. Kami mampir ke Indomaret, sekedar melepas pipis dan melepas sebatang rokok kalo suami. Walau ternyata itu bukan hal yang disarankan, karena….begitu mau lanjut, jalan sudah NGEEK!! Berhenti total. hihi…Untuung udah deket. Ya deket-deketnya juga masih beberapa kilometer siiih. Dari jalan Ciawi-Cianjur itu masuk ke Jalan Hankam nya sekitar 1.3km dan cuma muat untuk 2 mobil.

Akhirnya kami sampai juga ke Villa Aries Biru. Villanya sederhana tapi bersih, luas, ada sawah di dalam area villanya. Kami mendapat kamar Leo 19 yang cukup besar. Ada 1 spring bed besar, 1 sofa dan 1 meja kursi. Extra bed nya belum kefoto. View dari jendela adalah sawah dan sungai (sayang sawahnya baru mau ditanami). Kamar mandinya bersih walau agak berbau gak segar..kayaknya perlu diperbaiki sistem sirkulasi udaranya. Mungkin perlu exhaust fan. Ember dan gayungnya properti saya buat mandiin bocah, secara kadang di hotel ala-ala gitu kan shower air panasnya suka gak stabil kadang panas banget or dingin banget. Atau kadang perlu kalau showernya sendiri terlalu tinggi dan model yang permanen tanpa selang, biasanya si KK suka gak mau mandi disemprot dari atas gitu. Dan ternyata bergunaa…karena walau showernya berselang dan panas nya stabil, toiletnya gak dilengkapi sama westafel..entah kenapa. Padahal saya perlu buat cuci botol susu dan wadah makan anak-anak…dan itulah gunanya ember kaan 😁😁.
Datang-datang, anak-anak langsung minta berenang…terpaksa bapak ibunya nyemplung dan basah-basahan. Untung minta jemuran sama pelayannya dikasih. Walau kayaknya kamar type saya tanpa jemuran deh. Mungkin karena kami datang awal banget sehingga masih bisa minta. Tapi besok-besok bisa dipertimbangkan bawa jemuran kalo mau nginep di villa (hahaha…ini mau nginep apa pindahan??)
image

Sehabis berenang dan mandi, semua tepar…bobo siang. Saya bingung mau ngapain. Akhirnya jalan-jalan di seputaran villa. Di tengah kamar-kamar villa ada lapangan rumput yang luas untuk anak-anak bermain bola, ada lapangan basket, ada playground, kolam renang, kolam ikan, dan view gunung dan sawah yang menyejukkan mata.
image

Sesudah berkeliling sendirian, lapar juga nih. Saya jalan ke restorannya di pintu masuk. Menunya sederhana tapi harganya bersahabat. Saya coba menu paket ayam bakar es teh seharga 30ribu. Walau ayamnya imuut tapi rasanya enak. Atau memang sudah kelaparan ditambah hawa sejuk pegunungan ya :mrgreen:

image

Sesudah itu, ayahnya nelpon…anak-anak bangun nyariin emaknya…sementara emaknya asik-asik nongkrong kenyang begini…haisssh ibu macam apa ini? Haks haks… Akhirnya kita semua makan disana sambil nyuapin bocah. Sesudah itu kita berkeliling lagi. Ternyata ada mini zoo yang walau isinya cuma ayam bekisar, burung-burungan, tupai, tapi anak-anak excited melihatnya.

O iya villa aries biru ini adalah group villa, bersaudara dengan aquarius orange dan jati hijau yang jaraknya sekitar 200-300m an. Di Aquarius orange koleksi mini zoo nya lebih lengkap ada beruang madu dan kanguru segala. Villanya juga lebih luas dengan 2 kolam renang. Next time mungkin akan coba nginap di sana.

Villa juga dipenuhi pohon buah-buahan semacam jeruk bali, jambu biji, sirsak, pala, buni, coklat…yang asal kita minta ijin pasti dibolehkan memetik buahnya.
image

Ternyata kalau sore hari, di sini ada penyewaan kuda tunggang. Kebetulan si KK senang sekali nonton sherrif callie, dan pengen sekali naik kuda.

Kemarin ada kuda dan melihatnya mupeng
“Kk mo coba naik kuda?”
“Serem gak bund?”
“Ngaaak?” (Buat orang lain..buat saya maah ngeriii)
“Boleh bunda…tapi temenin ya”

Saya pertama kali naik kuda dengan si ayah di Semarang…dan saya berjanji sama diri saya sendiri kalau tak akan mengulangi…hihi…Hmmmphh…..kalau mau anak jd pemberani, emaknya harus pemberani dulu…dan dengan muka stress sayapun nemenin si KK 😂😂

Keliling villa Rp 30.000..mungkin bisa ditawar, saya sih nggak nawar. Dan beneran deeh serem banget. Mungkin kalo kelak si AD mo naik kuda saya akan serahkan pada ayahnya buat nemenin. Dan sekitar 1/3 dari rutenya saya minta turun. Biarlah rejeki si kuda jadi gak muter jauh-jauh.
image

Hari kedua saya dan ayah mau pake voucher flying fox. Jadi permalam dapat free 1 voucher, karena 2 malam kami dapat free 2 voucher. Lokasi flying fox ada di villa aquarius orange. Si ayah gak mau pake mobil, akhirnya dia lobby abang satpam untuk merentalkan motornya. Sebetulnya pak satpam cuma minta uang rokok 20rb, tapi sama si ayah dikasih 50rb untuk sewa seharian.
Saya, si KK dan si ayah naik motor ke aquarius oranye. Jaraknya dekat. Si ayah nyoba pertama kali. Wuss…aman. Agak ragu juga sih mau nyoba, tapi si KK kasih semangat “ayoo bunda pasti bisa…” woww…woww gengsi juga donk. Kalau mau anak jadi pemberani, bunda harus (pura-pura) pemberani juga. Buat flying nya sendiri sebetulnya aman karena tempatnya gak tinggi-tinggi amat. Tapi buat naik ke lokasi flying cuma ada tiang bertangga monyet dan plat kecil yang pas-pasan aja untuk saya dan instrukturnya. Haissh..ngeri amat siyyy…coba tempat naiknya dibikin lebih aman. Karena saat manjat itu kita belum pake body harness. Sesudah di atas gak mungkin juga membatalkan niat flying karena balik turun lewat tangga monyet tadi lebih scary daripada melayang di udara.

Sesudah flying fox kelar, kami lanjut bermotor ke curug cilember. Jaraknya katanya cuma sekitar 1km dari villa orange. Tapi lumayan curam juga. Saya lihat ada mobil luxio yang isinya banyak banget harus didorong naik…beugh lagian nekat banget. Di belakang saya 3 motor ambruk gara-gara ada motor yang berhenti mendadak di tanjakan. Bahkan motor kami eeh motor pak satpam dink, juga gak kuat nanjak. Jadi saya dan si Kk turun dulu sementara si ayah naik. Akhirnya sampai juga ke lokasi. Di parkiran saya tanya ke petugas parkir, “pak berapa meter lagi ke lokasi curug?”
“Kurang lebih 300m mbak”
Wewww….wewww…dan itu tanjakan…dan saya bawa si KK..kalo dia minta gendong gimana?
Akhirnya kami cuma nongkrong di warung beli gorengan dan beli mainan tradisional dari kayu untuk si AD dan si KK

image

Sampai di villa kayaknya tertarik dengan menu salah seoranh keluarga yang kemarin makan siang di resto. Kata pelayannya itu paket memancing 1kg 110.000 dimasakin. Tapi pas tadi saya kesana buat ikutan paket memancing pelayannya beda dan katanya paketnya 120.000. Saya tanya, ini kalau mancingnya gak sampe 1kg dapetnya gimana? Kata mereka nanti dibantu bu sama kami ditambahkan supaya jadi 1kg.

Okelah akhirnya kami ambil paket mancing. Saya, si ayah dan si kk masing-masing bergaya dengan alat pancing masing-masing.
Pertama ayah yang dapet…iyalah…ikannya pd takut 😁😁😁

Kami gak dapet-dapet, sampai si KK berteori “bunda, klo aku pikir2 tempat umpannya kan berbentuk seperti huruf J jadi kalau aku tarik keatas, ikannya akan tersangkut”

Entah karena kebenaran teori alexandra grahamm bell tadi, atau karena ikannya kesian ada anak kecil mancing dari tadi…bener lho dia dapet (size doesn’t matter yaa….). Happynya tidak terkira.

Dan giliran bunda yang tidak pecah telor…haha…diketawain mreka berdua…tapi Tuhan maha adil, roda kehidupan berputar..halaaah…dan bunda pun bisa dapeeet….ciyeee….jgn masalahin ukuran yaaa…emang ikan yg gede2 lagi pada diet kali yeee…

Anyway total perolehan ayah dapet 2, alexa 1 dan bunda dapet 3….yeaaay…

Dari kelima ikan itu yang laik makan cuma 2 yang lain saking imutnya kami ‘let it go let it go…’ dan kami kasih ke pelayannya buat dimasak. Asumsi saya sesuai perjanjian akan ditambahkan 1kg. Saya gak sempet ngomong langsung ke mereka karena si KK tepar tidur…jadi saya ke kamar dan si ayah yang menunggu orderan. Sampai di kamar ketiduran juga sampai akhirnya kamar di ketuk dan pelayan mengantar 2 porsi nasi dan 2 ikan kecil-kecil tangkapan kami tadi. Lhaaa…ini 1kg darimana? Saya tanya sama si ayah, dia yang males ribut dan ribet gitu buat klarifikasi ke pelayan resto. Anyway busway…next time harus bener-bener clear ya, karena petugas mancing sama pelayan resto dan koki tuh orangnya beda dan kayak kurang koordinasi.

Anyway masakan ikannya enak..mungkin juga karena saya super duper laper.

Malamnya berencana mo order makanan ke kamar aja sih. Nasi goreng. Gak niat kemana-mana karena capek juga dengan agenda sepanjang siang. Tapi ternyata malam itu di lapangan ada ‘layar tancep’. Lengkap dengan kursi-kursi. Meja berisi jagung rebus wedang jahe dan minuman ringan. Wuiiih keren juga. Jam 7-an mereka putar film Kungfu panda. Saya dan si KK nonton, tapi cuma di awal…bener-bener ngantuk dan tepar. Si ayah yang lanjut dengan film kedua. Saya lupa sih judulnya.

Besok paginya menyempatkan diri jalan-jalan ke sawah sama bocah, main pingpong ala-ala. Metikin tanaman-tanaman buat dibawa pulang (haha kebiasaan buruk…gak bisa liat tanaman di jalan…bawaannya mo bawa pulang, ditanem di rumah…dan mati…haha).
image

Sesudahnya sarapan. Dan kami cabut dari sana ke Jakarta jam 9.15 pagi.
Sebetulnya jalan lancar…cuma macet di jalan dari hotel menuju jalan utama karena ada rombongan bus mau lewat di jalan yang cuma pas pasan untuk 2 mobil biasa.

Anyway busway…apakah saya akan kembali lagi kesini? Hmm kayaknya iya sih kalo sekedar melepas suntuk dari ibukota tapi terlalu jauh buat mudik…ini udah lumayan banget.

Lesson learned :
1. Berangkat dari jakarta subuh kalau menuju Puncak
2. Bawa sarapan siapa tau terjebak macet di jalan
3. Bawa ember dan gayung…haha alasan kayak diatas ya
4. Bawa bantal dan guling tambahan. Di hotel jarang ada guling padahal kami sekeluarga addicted guling
5. Bawa kasur pompa sama pompa listrik (model-modal balita saya tidur muter-muter gak karuan..jd lebih safe buat bobo di bawah)
6. Bawa magic com, rendang dan makanan awet lainnya…haha..secara menu di resto itu-itu aja. Dan disana laperan terusss

Iklan

2 respons untuk ‘Menginap di Aries Biru Cisarua

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s