Berlelah Mencari Sekolah (2)

Setelah explore via website dan telpon https://curcolbudol.com/2016/04/07/berlelah-mencari-sekolah-1/ saatnya kunjungan langsung ke TKP. Bersama bocil tentu saja.

Sekolah yang pertama saya datangi adalah PG Bhakti. Klo liat website nya lumayan informatif tmasuk biaya-biaya dan peraturan skolah. Skolahnya bersiiiiih bangeet (maklum asisten or pembantu nya buanyaak, tukang kebon banyaak, satpam banyaak).Sekolah ini dibawah dirjen pajak jadi mungkin ada subsidi yang bisa membuat sekolah senyaman dan punya pegawai banyak banget. Halaman dan tempat main luas dan banyak. Fasilitas bisa ditengok di websitenya. Jajanan buat emak-emak or embak-embak yang nunggu enak-enak dan murah.
Ada pelajaran bahasa inggris n komputer.
1 kelas 20-an anak 2 guru dan 1 asisten..jd klo mo pipis anak-anak diantar asisten gak perlu ngerepotin bu gurunya. Seringnya 2 guru ini masih dbantu sama guru agama, guru kelas PG 1 nya yg masuk di hari beda…jd anak2 bener-bener bisa diawasi lah.
Waktu trial class udah menegaskan klo ini skolah umum yang plural dan pas doa juga Bahasa Indonesia. Guru agamanya juga tersedia untuk agama Islam, Kristen dan Hindu.

Saya type ibu-ibu yang senang dengan sekolah jadul yang punya halaman luas ketimbang sekolah jaman sekarang yang walau kurikulumnya canggih banget, tapi di ruko seupret. Saya gak maksain anak-anak jago baca tulis hitung juga sih di PG dan TK nya, jadi asal mereka punya tempat oke buat main baguslah.

Bhak.JPG

Tuh halamannya luas bangeeet kan ya…sampe disangka ini gedung PG-SD. Padahal ini cuma sekolah PG sampe TK B. SD nya ada tapi di ruas jalan yang berbeda. kira-kira 0.5-1 km dari PG nya.

Sekolah kedua yang saya gak datengin, tapi saya lewatin kalo dari rumah mau ke PG Bhakti, adalah PG Yasporbi. Punya Bank Indonesia, jadi letaknya ya di komplek Bank Indonesia. Website nggak ada, tapi Facebooknya ada. Layaknya skolah jadul kayak TK Bhakti, tempat luas, playground nya luas di seberang sekolahnya di lapangan rumput..ada yang suka begitu tapi mnurut saya jadi gak bersih dan klo ada (maaf) poop kucing jd gak keliatan. Waktu si KK mau masuk TK dia lagi tahun pertama percobaan bilingual. Jadi agak ragu sih, beneran tuh bisa men-switch guru-gurunya ngajar bilingual yang tadinya ngajar pake bahasa Indonesia aja? Secara saya kerja bertahun-tahun sama bule aja masih belepotan begini (hihi…yeee…jangan samain orang lain sama sampeyan yang dodol donk ah).

Berikutnya langsung cuss ke PG Regina Pacis di Palmerah.
Sekolahnya jadul ya jadi agak suram gitu. Lokasi jg krn di dekat palmerah jadi brasa agak nge bronx ya…hihi ini cuma perasaan sayah aj jd diignore aja bu ibu. Playgroup di lt 1, tk di lt 2.Di Regina Pacis untuk bayaran bisa disesuaikan dengan kemampuan orangtua saat wawancara nanti krn sifatnya subsidi silang antara yg mampu dan kurang. Bayaran akan diinformasikan setelah kita submit data gaji suami istri, jumlah anak dan tanggungan dan lain-lainnya.

Saat kesana, orangtua murid akan ketemu langsung sama kepala sekolahnya, bukan adminnya.  Kepsek nya baik dan cocok utk emak-emak yg nyekolahin anak TK gak pake target harus bisa ini itu..krn pas saya tanya “bu di KB programnya apa?” (setelah di PG sebelumnya, mbak adminnya share program-program yang fantastis dinamis)

Kata dia…”Ibu… kelompok bermain itu kegiatannya ya bermain, ada pelajaran-pelajaran utk dia mandiri, mengerti agama tp smua konteksnya dalam metode bermain dan bercerita….jg penunggu boleh2 aja nungguin anak sampe lama or mangku anak krn setiap anak beda…ad yg baru datang udh bs pisah sm ortu or mbak…ada yg 2 mggu ad yg 1 bln…jd gak perlu derai air mata lah k skolah.” hihi…jadi tengsin, berasa diliatin bu kepsek, seolah saya adalah emak ambisius (padahal boro-boro…ini nanya jg biar keliatan emak2 yang peduli pendidikan anak). Tapi saya suka sih kepala sekolahnya. Kayak pendidik beneran.

Sesudah diskusi sama suami, dia pro ke RP karena dia kan lulusan sekolah katolik. Sekolah katolik itu disiplin dek. Ya terus? situ disiplin? (haha…jangan ditiru ibu-ibu, ini contoh istri yang tidak sholehah)

Saya pro ke Bhakti, selain jaraknya deket banget, bersih banget, pengen anak saya belajar jadi orang Indonesia yang plural dan menghargai orang lain. Mulia dan nasionalis banget ya saya. Walau impian tak seindah kenyataan kelak.

Akhirnya perempuan selalu menang, apalagi perempuan beranak dua…haha…anak saya pun sekolah di pilihan emaknya. Sudah usaikah perjuangan ku?

Beloon…ntar ya bersambung di bagian 3

 

 

Iklan

2 respons untuk ‘Berlelah Mencari Sekolah (2)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s